Marhaban bikum...

24 December 2012

AKU CINTA PADAMU


Sejak dua menjak ini, kesihatan emak semakin merosot. Emak sudah tidak mampu menemaniku berniaga di gerai pak mat. Kaki emak Nampak sedikit lebam terutamanya di bahagian tumitnya. Sudah berkali-kali ku ajak pergi ke hospital, namun emak tetap berdegil. Katanya dia sihat sahaja. Sihat apanya kalau nak jalan pun perlu bertongkat. 
Sampaikan nak ke bilik mandi pun memakan masa yang lama kerana kakinya tidak boleh berpijak pada lantai. Sakit sangat. Aku dapat rasakannya melalui decitan kesakitan yang ditanggung emak setiap kali emak cuba berjalan. 
Sejak akhir-akhir ini juga aku semakin tertekan dengan cemuhan orang kampung yang menganggapku penggoda ustaz huzaifah. Hancur hatiku apabila ada yang datang bersemuka denganku mengatakan aku langsung tak layak untuk berdampingan dengan ustaz huzaifah. Cukuplah semua cacian itu... Aku dah tak larat menerimanya. Aku hanya insan yang lemah. Yang punya perasaan kecewa. 
Yang punya sejuta kasih yang miskin. Aku juga yang salah. Mulai dari detik ini, Aku harus sedar. Aku memang tidak layak bergandingan dengan ustaz huzaifah. Apatah lagi untuk berumahtangga dengannya. Siapalah aku ini. Seorang anak yatim yang kehilangan ayahnya sewaktu baru berusia lima tahun. 
Sewaktu melalui simpang tiga, aku berselisih dengan rumainah dan hajar. Aku perlahankan kayuhan dan dengan kepayahan aku cuba mengukir senyuman semanis mungkin buat mereka. Walau dalam penat macam mana sekalipun aku cuba ambil hati mereka dengan kemesraanku. “assalamualaikum inah! Hajar! Korang nak ke mana waktu senja macam ni? Kan tak elok keluar gelap-gelap macam ni!” tegurku mesra sambil meletakkan bakul kosong bekas nasi lemak dilantai jalan. Tangan mengurut pinggang yang sengal kerana letih berjalan. Aku risau melihat keadaan dua gadis ini yang baru sahaja menginjak 18 tahun. Darah mereka benar-benar masih terlalu begitu muda dan biasanya golongan beginilah yang selalu menjadi sasaran kes rogol.
“kau jangan menyibuk laa dahlia! Amboi..amboi.. ada hati konon nak ajar orang lain. Diri sendiri pun tak betul. Eh! Kau ingat kau tu baik sangat ke hah?” tempik rumainah. Hampir-hampir aku terjelepok dijalan raya dijerit sebegitu benci. Aku pegang dadaku yang kus semangat. Menentang renungan marah rumainah. 
“kenapa kamu cakap macam tu kat kak lia inah? Akak ada salah apa-apa ke?” soalku lemah bercampur dengan riak masih terkejut. Aku tak pernah pun bermusuh dengan budak ni. Kedengaran Rumainah mendengus. Sinis dan kasar lagaknya. 
“siapa adik kau? Tak tau malu!! Aku tak ada akak macam kaulah lia! Benci aku tengok muka kau tu! Menyampah tau tak! Meluat aku tengok muka pembohong kau tu!! Huh!! Jom ja… baik kita blah dari sini. Tak pasal-pasal dengan kita-kita sekali kena rasuk roh jahat perempuan ni! Perempuan perampas! Perempuan busuk hati!”tuhan… apa salahku… 
“sabar inah.. sabar! Kenapa kau cakap macam tu kat akak lia?” aku membiarkan hajar menenangkan rumainah. Aku tak tahu apa salah aku pada rumainah. Tiba-tiba sahaja dia berperangai macam tu. Mentang-mentang dia anak ketua kampung yang berharta.“kau diam hajar! Aku tak suka kau bela perempuan tak tahu malu ni!”aku menggeleng. “inah… akak tak macam tu! Akak…”
belum sempat aku membela diri, rumainah terus meludah bajuku dan menarik tangan hajar menjauhiku. Aku hanya beristighfar dalam hati. Ikutkan hati, dah lama aku tampar budak tu. Tapi aku masih mampu menyimpan kesabaran. Allah masih mengurniakan aku kesabaran yang tinggi buat masa ini dan entah sampai bila aku boleh bertahan. 
“akak!!!”
Panggilan hajar membuatkan mataku berpaling daripada dada pada bajuku yang diludah rumainah. Belum sempat hajar menyambung kata, rumainah menarik tangan hajar pergi. Sempat pulak tu rumainah hadiahkan aku jelingan tajamnya. Mukanya mencemik seakan-akan menjengkelkan maruahku. 
Hilang sahaja kelibat mereka dari pandangan mata, aku meneruskan langkahku. Aku sengaja mahu mengawasi mereka tadi kerana takut dipengapa-ngapakan lelaki yang suka merosakkan wanita terutamanya di tempat-tempat sunyi sebegini. Walaupun rasa cukup terkilan dan sakit hati dengan rumainah tadi, aku masih ada belas ihsan sesama manusia. Dari kejauhan, aku sudah dapat melihat bumbung rumah tercintaku. Senyuman meniti dibibir. Terasa keletihan hilang begitu sahaja ditelan kegembiraan.
Tambah-tambah lagi hari ini jualan nasi lemak dan kuih-muihku begitu laris sehingga ada yang mahu menempah aku menyediakan juadah kuih-muih untuk majlis kesyukuran di sebuah rumah itu nanti. Syukur aku panjatkan kehadrat Allah kerana dilimpahkan rezeki walaupun tidaklah sebanyak mana namun cukuplah untuk menyara kehidupan aku dan emak. Akhirnya aku tiba dengan selamat di rumah tepat pukul 6.50 petang. Dunia menghampiri kegelapan. Aku segera membersihkan diri dan mengambil wudhuk untuk solat maghrib nanti. 

Malam itu aku dan emak menghabiskan waktu dengan berbual panjang dan kuceritakan semua masalahku pada emak. Hanya kepadanya sahaja tempat aku mengadu akan nasibku. Tanpa emak. Entah macam manalah hidupku. Aku tak dapat bayangkannya. Ah! Untuk apa aku fikir benda-benda macam ni. Pagi esoknya aku tersedar apabila mendengar guruh dan kilat bersabung diluar. Darah gemuruh mula datang. Aku peluk emak erat-erat untuk menghilangkan takut. Entah bila aku terlelap semula. 
Tawaran yang diusulkan oleh ustaz huzaifah untuk mengikuti kelas tajwid yang akan diadakan bermula pada hari esok aku tolak dengan rasa berat hati. Aku tidak mampu memberikan komitmen pada benda itu. Waktu malamku dipenuhi dengan kerja-kerja membuat kuih dan menyediakan perkakasan untuk menjual di pagi kemudiannya. Emak juga tidak dapat mengikutinya kerana kakinya sakit. 
Mujur juga ustaz huzaifah menerima alasan kami. Bukannya aku saja-saja mahu memberikan alasan. Lagipula itu juga salah satu cara untuk mengelakkan diriku daripada bertembung dengan lelaki itu. Aku rimas dengan perasaan ini apabila berhadapan dengannya. Aku memang dah tak betul agaknya 
“lia…” 
khayalanku mati tatkala ditegur emak. Aku berpaling ke sisi mahu melihat apa yang mahu diperdengarkan oleh emak. Emak yang duduk di beranda rumah sambil bersandar pada dinding merenungku lembut. 
“ada apa mak?” 
soalku lembut apabila melihat senyuman penuh kasih di wajah tua itu. Ah.. betapa sayangnya aku pada emak…
“ sini kejap…” 
emak menggamitku untuk duduk disisinya. Aku mengangguk. Patuh. Aku bangun dari sofa usang yang terletak diruang tamu. langkah kuatur mendekati emak. Punggung kulabuhkan disebelah tempat emak duduk. 
“kamu masih cintakan ustaz huzaifah lia?” 
terkedu aku seketika. 
“ada apa ni mak? Kenapa mak tiba-tiba Tanya lia tentang ustaz?”
Aku tunduk merenung hujung kaki. 
“jawab soalan mak dengan jujur lia…mak Cuma nak tahu perasaan kamu…”
mak menggenggam tanganku. Aku masih diam.
“kamu masih suka dia?”
Tanya emak lagi. Akhirnya lama baru aku mengangguk.mak terus memelukku. Pelik. Aku terpinga-pinga seketika. “mak tak marah?” soalku kebingungan. Aku fikir mak akan marah. Dulu mak suruh buang perasaan tu tapi sekarang lan pulak. “mak tak marah lia… mak lagi suka..eloklah… mak harap kamu akan bahagia bersama dengan dia nanti…” aku diam sahaja. Tidak mencelah sedikitpun.
“mak bukan apa… mak Cuma takut tak dapat jaga kamu lepas ni…” sebak aku dengar. “ mak takut lepas ni mak akan tinggalkan kamu sendiri…” 
airmata bergenang dan mula menitis. 
“jangan cakap macam tu mak… lia yakin mak akan sembuh. Insyaallah!” 
seruku dalam sendu yang teramat. Tidak sangka, selepas aku meluahkan segala perasaan aku pada emak lewat malam semalam, emak seakan menyuruhku untuk jangan mematikan perasaan cintaku pada ustaz huzaifah. Entah apa yang mak fikirkan. Dengan berat hati aku turutkan juga permintaan emak meskipun terlalu payah kurasakan. 
“kalau mak dah pergi nanti, jadilah isteri yang soleh ya nak… mak akan jumpa kamu disana…” 
aku terus peluk emak. Kami menangis mengongoi mengenangkan nasib hidup yang penuh dengan onak duri. Lama kami berpelukan sehinggalah kedengaran air mendidih dalam cerek yang aku panaskan tadi.
“air kamu dah masak tu… dah… jangan nangis dah… pergi matikan api tu!”
. Liur pekat kutelan. “ye mak…” aku jawab sepatah. Airmata yang sudah berhenti dan bersisa dipipi kukesat dengan belakang tangan. Senyuman manis kulemparkan buat emak tersayang. Emak juga mengelap pipinya. “jangan cakap hal ni lagi ye mak… lia tak sanggup…boleh ye mak…”. 
Rayuku dalam sendu. 
“hrmm..” 
berpuas hati dengan jawapan emak, aku segera masuk semula ke dalam dapur dan mematikan api gas dapur. Tanganku lincah membancuh milo panas dalam teko kecil untuk kami berdua. Pisang goreng yang tidak habis dimakan lepas sarapan tadi, kukeluarkan dari tudung saji dan kubawa bersama dengan cawan dan teko berisi milo panas ke beranda rumah. Petangnya berlalu dengan sejuta kebahagiaan. Aku dengan manjanya melentokkan kepala kebahu emak dan memeluk erat bahunya. Kami berbual-bual lagi mengenai ustaz huzaifah. Bukan mengumpat. Cuma memuji sifat dan budi pekerti lelaki itu. Dahlah kacak. Baik sangat pulak tu. 
“panasnya…” rungutku perlahan sewaktu melintasi bendang menuju ke kawasan perkampungan utama. Maklumlah, rumah kami terletak agak terpencil dari rumah-rumah orang lain yang tinggal berdekatan. Panas pulak rasanya hari ini.
Tidak seperti selalunya. Dahlah aku tak berpayung, tambah hitamlah kulitku walaupun boleh dikatakan aku sememangnya berkulit agak cerah. Sama seperti arwah ayah yang berdarah Thailand-inggeris- melayu. Setelah menyeberangi jalan kecil dan kini aku sudah berada di jalan raya besar, aku tenangkan kaki yang penat berjalan. 
Perhentian bas untuk ke pekan masih jauh. Bakul rotan yang terbeban di kedua bahu terasa berat pula. Adui… mujur aku sudah biasa buat kerja macam ni. kalau dulu ketika emak masih boleh berjalan kesana-kemari, aku angkat separuh, emak akan angkat separuh. Begitulah kehidupanu sebelum emak jatuh sakit
Aku berjalan lemah menuju ke pondok perhentian bas. Sampai sahaja disitu, hanya aku seorang yang menunggu. Punggung kulabuhkan dipalang besi dan bakul yang kupikul kuletakkan di sebelah menyebelah. Baju berpeluh-peluh. Sambil menunggu bas, aku mengimbas kembali peristiwa awal pagi tadi. Lama aku mengelamun sebelum aku perasan ada orang lain juga berada disitu. Pandangan kami bertembung dan aku segera mengukirkan senyuman. Aku kenal mereka, sari dan sepupunya yang datang dari Bandar besar, fara. 
“hei sari… kau nak dengar tak satu cerita?” 
aku kalih pandang kearah dua manusia yang duduk tidak jauh dariku. Mereka membelakangi aku. “pagi tadi aku nampak perempuan tu hantar nasi lemak kat ustaz yang hensem tu!!kalau aku tak silap, perempuan tu adalah yang dekat dengan kita tu ha…” cepat-cepat aku tunduk apabila sari seperti memandang ke arahku.
“ye ke? Takkanlah..” 
lama baru sari menjawab.cukup perlahan. Mungkin dia tidak mahu aku dengar. Lagipun aku tahu sari budak yang baik. Tidak mungkin dia percaya pada fitnah murahan. 
“isk kau ni. aku cakap yang betullah!”
radang fara. Memang benar aku ada menghantar nasi lemak ke rumah ustaz huzaifah tadi tetapi kami bukan berduaan, ustaz huzaifah ditemani oleh ahmad dan ali yang tinggal dirumah ustaz huzaifah. 
“yalah..yalah.. kau betul! Tapi aku tetap tak percaya. Aku dah lama tahu kak lia selalu hantar nasi lemak kat ustaz tu. Tak kisahlah.. bukannya kak lia menggedik pun dengan ustaz tu…” 
aku rasa sedikit terharu kerana ada yang sudi berpihak padaku. “apa kau cakap? Kau ni kan memanglah dah buta agaknya!” agak kuat suara fara. Aku dengar desisan suara sari supaya mengisyaratkan agar fara diam. “memang betullah apa orang kampung cakap, perempuan tu memang gatal!! Terlebih hormone wanita agaknya!. Sengajalah tu nak goda ustaz huzaifah!!” Berdesing telingaku dicaci sebegitu hina. Aku terus tunduk. Aku biarkan mereka mengumpat halku. 
“boleh percaya ke cakap kau ni? tapi aku tak rasa kak lia macam tu … bagi aku kak lia perempuan yang baik-baik. Kau salah tengok kut!” tak! Jawabku dalam hati. “apa pulak salah tengok! Kau ingat mata aku ni dah buta ke? Ishh.. betullah apa aku cakap!” 
“suka hati kau lah…” Dua orang yang sedang mengata aku tadi terdiam apabila dengan selambanya aku menapak ke tempat mereka. Mereka fikir mungkin aku tak dengar perbualan mereka tadi. “dah puas cerita keburukan saya?” soalku sambil senyum paksa. Aku lihat perempuan yang satu lagi terkulat-kulat. 
Manusia macam nilah yang dilaknat allah. “er… saya minta maaf bagi pihak kawan saya. Mungkin dia kena hasut orang lain. Sari pun hampir percaya tapi tak mungkin lia buat macam tu! Saya tahu kak lia tak mungkin akan buat benda yang memalukan diri-sendiri…” ada senyuman sebak yang menguntum di bibir sari. Aku Nampak dan perasan akan itu. Terima kasih sari kerana percayakan saya. 
“saya maafkan awak sari. Juga kawan awak tu. Kak lia tahu kak lia jahat. Memang betul kak lia ada ke rumah ustaz pagi tadi. Tapi kami bukan berduaan dan kak lia langsung tak pernah cuba menggoda ustaz huzaifah. Walaupun kak lia sukakan dia tapi kak lia tahu siapa dan dimana status kak lia. Lagipun tak lama lagi kan ustaz korang tu dah nak kahwin dengan ustazah siti fatanah. Akak pasrah aje.. Tak apalah… mungkin dah begini kut takdir hidup akak.”
ada sebak yang datang bertandang. Tak malu betul aku bocorkan rahsia hati ini pada orang lain selain emak. “korang jangan bagi tahu orang lain yang akak simpan perasaan kat ustaz huzaifah. Akak malu. Akak tak nak orang kampung tambah bencikan akak.. “ sambungku lagi. Mereka mengangguk. Barulah aku Nampak senyuman ikhlas diwajah fara. Mungkin sebelum ini dia hanya terdengar cerita dari sebelah sahaja. 
“jangan risau kak. Sari takkan bocorkan rahsia ni kat orang lain. akak memang perempuan yang baik. Cuma nasib akak agak malang…sari kasihan dekat kak lia… kalaulah sari dapat tolong akak…” .
sari genggam tanganku. Kami berpelukan seketika. “fara pun minta maaf dekat aka.. fara terpengaruh dengan cerita-cerita orang kampung sebelum ni… maafkan fara ye kak lia…” fara berdiri dan duduk disebelahku. Bahu dipeluk. “ takpe… akak faham.. dahlah tu.. akak tak ambik hati pun…” pujukku dalam perasaan gembira dan terharu. 
Ternyata masih ada yang mahu berkawan denganku. Kerana aku memang suka disisihkan orang kampung semenjak kecil. Kerana aku, ayah meninggal kerana mahu membelikan aku hadiah sempena hari jadiku. Kerana aku, ibuku jatuh sakit kerana sering dihina dan dipulaukan orang kampung. 
“akak memang baik. Fara minta maaf sebab termakan dengan fitnah orang kampung…”
fara meminta maaf lagi. “dahlah tu fara. Aka dah maafkan pun. Akak sedar…siapalah akak ni. kalau akak baik, akak tak akan dikutuk begini fara, sari…” aku malu pada sari yang beria-ia mengatakan aku orang baik-baik. Begitu juga dengan fara. Kalau aku baik, mungkin aku sudah dapat apa yang aku doakan selama ini. Namun siapalah aku untuk menafikan takdir. Lama Kami diam. setelah bas sampai. Sari dan fara duduk dikerusi di belakangku. Aku pula duduk disebelah seorang wanita tua yang aku rasa dari kampung lain. 
“assalamualaikum makcik…makcik nak ke pekan?” 
tegurku hormat. Saja mahu buang rasa kejanggalan. “walaikumussalam nak… begitulah nak… makcik nak ke pekan nak beli keperluan rumah sikit. Kebetulan makcik ada majlis esok. Itu yang makcik nak beli barang ni. nak suruh cucu-cucu makcik, mereka masih kecil.” Makcik itu terlebih ramah pula. Banyak yang kami bualkan sebelum bas berhenti di pekan ranting. Makcik yang dipanggil mak jamilah meminta diri untuk ke kedai dan aku pula menyimpang ke pasar. 
Disitulah aku menjual-muih aku dan mak setelah bersengkang mata pada waktu malam menyiapkan jualan kuih-muih, mee goring, nasi lemak dan beberapa keropok lekor yang dibubuh dengan sos cili pedas masak manis 
“wah …lia… awalnya kamu sampai.” 
Lebar sengih kak fatin. “tapi akak lagi awal dari lia kan?” candaku sambil tangan memasang khemah berdiri. Kak fatin yang juga turut menjual disitu tersenyum sambil merentangkan jualannya dimeja yang sudah dihias indah. 
“akak kan tinggal dekat aje dari sini. Sebab tulah akak selalu datang awal. Kamu tu datang dari kampung sana nun, tapi awal pulak kamu sampai. Kecil-kecil dah rajin mencari rezeki. Akak bangga tengok perempuan setabah kamu lia!”
mukaku sudah tidak tahu mahu membuat mimic apa. Nak senyum serba tak kena. Nak gembira tapi tak dapat. “kalau lia tak kerja, siapa yang nak tanggung perbelanjaan kami kak. Mak lia sakit. Ikutkan hati, memang lia tak nak kerja sebab lia risaukan mak sorang-soranh dirumah, tapi mak yang sokong lia dari belakang supaya jangan risaukan dia. Harap-harap mak baik-baik aje kat rumah tu..” tukasku sebak. Hati mula diserbu rasa sedih. Emak tidak pernah mahu menyusahkanku. 
“insya-allah lia! Akak pun harap mak kamu sihat selalu. Akak jadi rindu pulak dengan makcik som. Rindu akak nak sembang dengan mak kamu tu!” aku senyum suka. Emak memang mesra dengan banyak orang. Cuma mak agak begitu merendah diri apabila bersama dengan orang-orang yang kaya dan berpangkat.
“nanti bila mak dah sembuh, akak bolehlah sembang dengan mak. Kalau akak nak jumpa mak pun boleh je. Petang ni akak ikut lia balik kampung lia. Nak tak?” 
keningku terangkat. “urmm… nantilah akak fikirkan. Lagipun akak belum bagitahu suami akak lagi. Kalau akak tiada, siapa nak bagi anak-anak makan. Suami akak tu bukannya reti memasak lia. Tahu melantak aje dia tu. Tapi alhamduillah, akak beruntung dapat suami yang baik dan soleh seperti dia…lia pun kahwinlah cepat-cepat. Akak dah tak sabar tengok lia kahwin dan dapat anak setahun satu. Mesti comel-comel anak lia . Iyelah.. mama diorang kan cantik. Ayu. Manis. Sekali senyum, semua lelaki terpikat.”
Terhambur ketawa akak fatin. Aku jadi penasaran. Ramai pengunjung yang mula berpusu-pusu ke pasar itu memandang kearah kami. Aku malu apabila mereka mengatakan aku perasan habis. Ini semua gara-gara pujian akak fatin yang tidak kena pada tempat. “kalau lia nak, akak ada calon… lelaki tu baik sangat. Dia adik suami kak fatin tau. Lagi hensem dari suami akak. Untung lia kalau dapat suami macam tu…” usik kak fatin lagi. “kak fatin!!” rengusku. Malu aku bila ada yang memangdang-mandang kea rah kami dengan pandangan penuh tertanya-tanya. “diam tu maksudnya nak ler tu....”
Aku tidak sempat menjerit nama kak fatin apabila pengunjung pertama melangkah kearah kami. Terus aku pasung senyuman manis dibibir. Makin ramai yang datang membeli kuih-muih jualan ku. Kak fatin lebih kepada menjual biskut-biskut manis dan buah-buahan yang masih segar. Sebab itulah tidak ada persaingan ketat diantara kami berdua. Ada juga yang menjual kuih-muih tetapi gerainya terletak dihujung sana. Tidaklah Nampak sangat persaingan diantara kami. Alhamdulillah… Petang itu, aku pulang dengan sejuta kesyukuran. Jualan aku laris terjual dan tempahan ku juga sudah diambil. Malam ini aku akan berjaga sampai kepagi untuk menyiapkan tempahan. Sampai sahaja di tempat perhentian bas, aku terserempak lagi dengan mak jamilah. Entah apakah kebetulan atau suratan. 
Melihat dari gaya dan penampilannya, mak jamilah tidak kukira datang dari kampung sebelah. Dia seperti orang kaya-kaya. Entahlah. Aku tak tahu sangat bezakan orang ni.
“assalamualaikum dahlia! Lajunya dia jalan!” 
teguran seseorang dari belakang membuat langkahku terhenti. Aku kenal suara itu. Terus jantung ini berdegup. Aku kalih ke belakang. Tepat sekali tekaanku. Ustaz huzaifah dan beberapa orang kampung sedang berjalan dibelakangku. 
“walaikumussalam ustaz. Ustaz dari mana pakai cantik-cantik macam ni?” Pertanyaanku membuatkan rona wajah ustaz huzaifah berubah. Ali, abu, kamal, amir dan ahmad aku lihat tersenyum-senyum menjeling nakal kearah ustaz huzaifah. Mereka adalah anak murid ustaz huzaifah yang telah kembali ke pengkal jalan setelah terlibat dengan masalah sosial dahulu. “kalau kak lia nak tahu. Ada orang tu nak kahwin hujung tahun ni.” 
serentak dengan itu, muka ustaz huzaifah makin berubah warnanya. Mungkin baginya, itulah syurga dunianya. Tetapi bagiku, itulah neraka duniaku. Hancur luluh hatiku. Airmata yang ingin menitis, kutidak benarkan jatuh meleleh. Tidak selagi aku bias bertahan. sabarlah kau wahai hati… 
“tahniah ustaz… bila dah kahwin nanti, jangan lupa jemput lia tau!” bagaikan pecah dadaku saat mengucapkan ucapan yang tidak sekali-kali ingin aku dengar. Batinku menjerit menidakkan semua itu. “er… sa.. saya…” ustaz huzaifah tergagap-gagap. Belum sempat dia menghabiskan kata, ahmad menepuk bahu gurunya. Dibisikkan sesuatu ditelinga ustaznya itu. Aku lihat ada kerutan didahi ustaz. 
“sebenarnya kami semua ni baru pulang dari rumah ustaz halim. Alaa.. rumah siti fatanah si bakal isteri ustaz huzaifah ni ha..” sekali lagi airmataku ingin turun mengalir bila ahmad menyambung ucapannya. Rasa kecewa kusimpan kemas. Tidak sekali-kali aku perlihatkan kelukaan hatiku didepan mata mereka terutamanya ustaz huzaifah. 
“oh… merisik ke?” tekaku tanpa perasaan. Sekadar menutup rasa amukan kecewa yang bukan kepalang. “a’ah.. kira macam tu lah…” jawab ahmad. 
Aku hairan dengan ustaz huzaifah yang sedari tadi tidak bersuara. Hai.. takkanlah sudah nak menikah dengan perempuan secantik dan sebaik siti fatanah, masih buat monyok macam tu. Atau.. dia sedih sebab sukakan aku tak? 
Ya allah…. Stop dahlia!! Cukuplah awak berangan-angan. “er… ustaz, ahmad, ali, abu, amir, kamal, saya minta diri dulu ye. Ahmad… kirim salam kat nora ya. Aku rindu sangat kat dia. Aku minta maaf sebab dah lama tak lepak kat rumah kamu. Baiklah.. saya pergi dulu.. assalamualaikum…” sempat ekor mataku melirik wajah mendung ustaz huzaifah. Kenapa agaknya? Ah pedulikan…. Usah dikenang lelaki yang bukan milikmu lia. Dia tak akan pernah memandangmu…ya allah… berilah daku kekuatan… 
Tanpa menunggu sesaatpun, aku menyambung langkahku lebih laju dari tadi. Aku dah tak sanggup berpaling ke belakang. Akhirnya aku menangis teresak-esak sebaik sahaja berates merter aku tinggalkan mereka jauh di belakang. Dengan bakul kuih yang terjinjit di bahuku, aku berlari sekuat hati bersama dengan linangan airmata. Hujan dan ribut petir yang menjerit lantang didada langit langsung tidak kuendahkan. Sudah hilang rasa takut pada guruh. Aku basah dengan airmata dan kelukaan. Biarlah..biarlah... Mak…. lia dah tak tahan mak. Anak mak dah tak kuat mak…. 
Ya Allah, andai ini kifarah buatku kerana kelalaianku sebelum ini, aku redha menerima segalanya ya Allah. Cuma hamba mohon janganlah kau ambil nyawa ibuku. Aku belum puas bersamanya. Aku belum sempat berbakti untuknya ya Allah. Aku janji tak akan terhegeh-hegeh lagi memikat hati ustaz huzaifah. Dia bukan untukku. Ya! Dia bukan untukku. Pergilah hati yang selama ini merindu…. 
Sedarlah bahawa kau tidak layak berangan-angan memiliki lelaki sekacak dan sebaik-baik akhlak seperti ustaz huzaifah. Aku teruskan langkah menuju ke rumah usang kami. Aku akan berubah mulai sekarang. Berubah demi ibu. Berubah demi masa depan kami. Ya allah… semoga engkau merahmati kehidupan ini yang penuh berilku.
“lia… kalau mak dah tiada nanti, kuburkan mak di sebelah kubur ayah kamu ya nak…” “mak! Apa yang mak merepek ni? Tolong jangan cakap macam tu lagi mak… jangan tinggalkan lia mak… kasihanilah lia mak…” aku tersedu-sedan menahan tangis. Kutatap wajah emak yang suram sedang menanggung kesakitan. Tangan mak yang lemah dan berselirat dengan wayar dan tiub kukucup penuh kasih. Tangan yang terlalu banyak berjasa membanting tulang dan bekerja-keras untuk mencari harta sepencarian semata-mata untuk membesarkanku. Tuhan yang maha pengasih…sesungguhnya Aku tak sanggup kehilangan emakku. 
“jangan sedih nak… mak sayang sangat pada kamu… lia lah satu-satunya anak mak. Jangan sedih ya sayang… relakanlah mak pergi ya nak…” makin kuat aku teresak. Kepala menggeleng tidak mahu. Nafas emak mula tidak teratur. Lantas aku segera mencari doktor. “doktor!!! Tolong dok!! Selamatkan mak saya doktor!!!” 
jeritku dalam tangisan airmata. Sekumpulan doktor terus terkocoh-kocoh mendapatkanku yang sudah rebah dilantai katil emak. Aku dipapah berdiri oleh seorang nurse sambil ditenangkan. Makin lebat airmata ini mengalir tatkala melihat emak tercungap-cungap mencari sehela nafas. Bunyi denyutan jantung dimesin semakin perlahan dan grafnya makin melurus. “tidaak!!!mak!!! jangan mak!!! Jangan tinggalkan lia mak!!! Mak!!!” 
aku pengsan saat itu juga. “lia! lia! Kenapa ni? Heii… bangun lia! Jangan macam ni!” ada satu suara berbisik dekat dengan telingaku berserta dengan goyangan pada bahuku. Sebaik melihat muka itu, aku menyambung lagi tangis. 
Terlalu sedih mengenang diri ini yang sudah tiada tempat untuk berpaut. Suami yang ada tidak mencintaiku. Aku yang terluka. Perlahan-lahan tangisanku mereda apabila terasa ada tangan kasar yang mula mengesat pipiku. 
“tak usah bang…”
tolakku lembut. Tidak suka dimanjakan olehnya. Suami yang menikahiku tanpa wujud sedikitpun cinta dalam hati itu. Tambah-tambah lagi apabila akulah yang berhak merosakkan pelangi angan-angannya untuk berumahtangga dengan wanita lain yang jauh lebih hebat dari diri ini.
“lia… lia mimpi mak lagi ke?” Tanya dia lembut namun aku tahu itu hanyalah kerana rasa tanggungjawabnya padaku selayak isterinya. aku tidak menjawab. Tiba-tiba datang rasa bersalah yang amat sangat. Kerana aku semuanya berantakan. Kerana wasiat mak, aku hilang arah hidup. Mak… kenapa mak bebankan lia dengan wasiat mak tu… akhirnya aku menangis teresak-esak. Ada tangan yang mengusap kepalaku penuh kasih. Huh!! Itu bukan rasa kasih, itu hanyalah rasa tanggungjawabnya. Hentikan semua ini bang.. hentikan semuanya sebelum lia tak mampu kehilanganmu bang…. 
“lia… abang Tanya ni… lia mimpi arwah mak lagi ke? Hurmm?”
Nampak sangat lelaki ini bersungguh-sungguh mahu mengambil hatiku. Buat apa lagi disimpan diri ini andai tiada cinta dalam hati itu. Aku dahagakan cinta dan belaianmu bang…. Bukan diatas belas kasihan dan dasar tanggungjawab abang semata.
“ya..” 
balasku pendek. Malas bersoal-jawab tentang hal ini lagi. Sudah sebulan lebih kami menikah diatas wasiat emak yang membebanku. Aku dituduh perampas oleh orang kampung. Sakit hatiku setiapkali dicerca apabila terserempak dengan mana-mana orang yang mengenaliku. Kanak-kanak kecil yang selama ini menjadi asuhanku kini mula membenciku. Aku tak tahan hidup begini. Aku tak tahan.!! 
“lepaskan lia bang… lia nak mandi!” 
rintihku dan cuba melepaskan tangan badang yang sentiasa melingkar erat dipinggangku setiap malam selepas kami diijabkabulkan. mungkin terasa dengan permintaanku yang bersungguh-sungguh, ustaz huzaifah akhirnya meleraikan pelukan dan berbaring menghadap syiling. tangannya dibawa ke bawah kepala.
Lagak orang bermasalah besar gayanya. Aku tahu, mungkin dia tengah runsing atau mungkin juga tengah bersedih kerana gadis yang ingin disuntingnya tidak dapat dijadikan permaisuri hidupnya dan lebih teruk lagi apabila dipaksa menikahi gadis yang langsung tidak dicintainya. gebar tebal kubuka sebelum turun dari katil aku mula mengutip semula pakaian-pakaian kami yang berterabur dilantai katil.
Lelaki ini tidak lepas-lepas mahu menyeksa perasaanku. Belaian asmaranya membuatkan aku hanyut dalam lautan nafsunya. Bukan ini yang aku inginkan. Bukan cumbuan dan rayuan berahinya. Ah! Semua lelaki sama sahaja! Dengan hati yang mendongkol geram, langkah kuatur ke bilik air. Aku mahu membersihkan diri ini sebersih-bersihnya. 
“lia… cepatlah! Kenapa lambat sangat kat dalam tu? Abang pun nak mandi ni!” 
laungan ustaz huzaifah dari luar membuatkan aku mula kalut. Tidak terasa sudah lebih setengah jam aku berada dalam bilik air sedari tadi. Mujur pakaian lengkap sudah tersarung di tubuh. Tidak sudi aku memperlihatkan diri ini pada yang tidak mencintaiku hatta sekalipun dia suamiku.
“maaf.. tadi perut ni sakit sangat. Abang masuklah. Lia dah habis mandi!” 
ujarku setelah membuka pintu bilik air dan terjojol tubuh ustaz huazifah yang tidak berbaju sejuk-sejuk begini. “nanti abang temankan lia ke klinik. Jangan nak mengelat. Abang tak nak isteri abang sakit-sakit macam ni…” tangan kasar yang baru hendak mengusap pipiku kupegang. Mata kami bertentangan. Aku menggeleng. “lia okay. Lia sihat. Abang jangan risau..” pujukku. Habis batal air sembahyang yang aku ambil tadi. 
Terbit senyuman manis dibibir suamiku. Manis sangat. Sebagai seorang isteri yang mencintainya, aku seakan mahu menerkam sahaja tubuh lelaki ini dan memeluknya erat tapi itu hanya impian. Walaupun sudah memiliki tubuh lelaki ini namun hatinya tidak padaku. 
“oklah… kalau macam tu, lia tolong masakkan abang nasi lemak masak udang dan daging pedas ya. Kecur liur abang ni… tak sabar nak makan!” 
pinta ustaz huzaifah sungguh-sungguh dengan mukanya yang memang benar-benar nekad. Aku kasihan. Apatah lagi lelaki ini suamiku dan aku sangat mencintainya, memang semestinya sebegitu mudah aku cair. Seperti ais beku yang disimbah dengan airpanas. 
“nanti tengahari ni abang pulang dan makan kat rumah tau. Siapalah lia kalau abang pulang tapi tak terhidang kat meja makan!” 
Ugutnya lagi. Aku leraikan pelukan pada lengannya. Entah bila aku terpeluk lengan sasanya. Malu… merah muka aku dah… “ye bang… nanti lia masakkan untuk abang…jangan risau hmm…” balasku patuh. Kasihan padanya apabila aku tidak begitu beria-ia melayaninya. Saban waktu aku dihimpit rasa bersalah kerana terbatalnya majlis perkahwinan suamiku dengan siti fatanah. Aku dengar, siti fatanah begitu kecewa dan jatuh sakit sejak kejadian itu atau dalam kata lain, sejak pernikahanku. 
“begitulah isteri abang.. abang sayang awak lia…” Entah aku silap dengar atau berangan mendengar kata-kata itu. Berpaling lagi kebelakang, pintu bilik air sudahpun tertutup. Alangkah indahnya kalau itu bukan sekadar sapaan angin subuh. Alangkah indahnya andai ustaz huzaifah membisikkan kata-kata cinta untukku. Buat isterinya ini. Siti fatanah.. aku minta maaf! Aku tidak bermaksud untuk melukakanmu. Bukan maksudku untuk merampas hakmu. Aku minta maaf tonah…
“bulpp! Alhamduillah.. sedapnya… kenyang perut abang ni ha..” ustaz huzaifah tunjukkan perutnya yang agak membesar. 
Tak malu betul suamiku. Tidak berbaju biarpun tidak salah dia berbuat begitu. Aku benar-benar tak terfikir, begini rupanya kehidupan dan gaya hidup suamiku apabila dirumah. Cuma berseluar slack dan bersinglet putih. Melainkan ada orang lain datang kerumah kami, barulah dia tergesa-gesa mencari pakaian yang sesuai. 
Aku sorongkan air oren dihadapan ustaz huzaifah. Rakus dia meneguk sehingga habis. Haus benar Nampaknya. “terima kasih lia…”
ucap ustaz huzaifah. Aku mengangguk. Tidak perlu dia memujiku. Lagipun sudah tanggungjawabku untuk memasak untuknya. Bukankah memakan masakan dari air tangan isteri adalah tanda kasih sayang. “abang nak rehat kejap kat sofa. Lia kejutkan abang bila dah masuk waktu zuhur ye sayang…” pesan ustaz huzaifah perlahan dengan matanya yang bening merenungku. Aku hanya mengangguk. Masih terasa getaran indah didada apabila digelar sayang. “kenapa ni? macam tak suka aje abang ada kat sini..?” pertanyaan suamiku membuat aku jadi gelabah.
“er.. er… tak adalah.. mana ada… lia ok aje pun…” ish.. kenapa dengan aku ni? “I know you very well lia… urmm.. takpelah kalau tak nak cerita. Abang tak akan paksa. Jangan lupa kejutkan abang nanti ye…”
sekali lagi aku mengangguk apabila ditanya. Aku dengar nafas lelah ustaz huzaifah dihembus kuat sebelum berjalan meninggalkanku seorang di ruangan meja makan didapur. Aku angkat saki-baki lauk dan nasi yang tidak habis. Petang nanti, aku boleh makan lauk ini sekiranya terasa lapar sangat. 
Lagipun, aku sudah tidak dibenarkan pergi menjual kuih-muih di pekan. Suamiku menghalang keras aku meneruskan pekerjaanku. Sudah puas merayu tapi tak pernah diendahkan. Katanya, dia tidak suka aku dilihat oleh lelaki lain. Maka itulah aku dikurung dirumahnya 24 jam. Terasa rindu pada rumahku. Sudah sebulan kami tidak kesana. Wajah arwah emak bermain diruangan mata. Mak… lia sangat rindukan mak… semoga allah sentiasa mencucuri rohmu wahai bondaku… semoga mak dan abah tenang disana…
Sebelum jarum mencecah ke pukul 12.50, aku segera mengejutkan ustaz huzaifah. Terpisat-pisat matanya. Letih benar gayanya. Kusyen yang dijadikan alas kepalanya, ditarik dan diletakkan kembali ditempat asal. 

Ada kuntum senyum di bibirnya. 
“lia ke yang selimutkan abang tadi?”
soal suamiku penuh girang. Selimut nipis yang menutupi separuh tubuhnya dilipat. “ya.. lia tengok abang tak selesa tadi. Lagipun tak elok pakai baju macam ni. kalau ada orang datang, abang juga yang akan susah nanti…” balasku merapu. 
”patutlah abang rasa selesa sangat tadi. Tapi lagi selesa kalau sayang tidur disebelah abang. Dapat jugak abang peluk sayang. Lagi lenalah tidur abang jawabnya. Mungkin juga abang kena mandi wajib kut.” 
Usikan ustaz memerahkan pipiku. Apa pulak bergurau macam tu. “abang nak mandi kejap. Lia pun sedia-sedialah, abang nak kita jemaah kat surau!” 
pesan suamiku sebelum mencium pipiku. Aku yang terkaku dan terkejut dengan perlakuan curinya terus terduduk disofa. Apakah maksud semua ini… gelak tawa suamiku yang masukdan menghilang ke bilik menyentap telingaku. Kupegang dadaku yang bergetaran. Abang.. benarkah hati abang milik lia…? 
“uweekk… uweeekkk..’ aku termuntah sebelum sempat menekup tekakku. Habis baju kemeja suamiku dengan muntahku. Makanan yang baru sahaja aku telan tadi, habis bertaburan didada ustaz huzaifah. Segera aku meminta maaf dan membuka bajunya. Cepat itu juga, aku bangun dari sofa dan mahu menuju ke dapur. 
Belum sempat aku melangkah, tubuhku sudah melayang. Terjerit aku apabila dibawa masuk ke dalam bilik air.
“apa abang nak buat ni?” soalku apabila tubuhku diturunkan dibawah shower. Dia tersenyum-senyum. “abang cuma nak lia mandikan abang sebab sayang dah mandikan abang dengan muntah lia tu…” ugut dia. 
Aku tidak terasa dia serius. Mana mungkina aku melakukan pekerjaan seberani itu. “lia tak naklah bang… okay. Lia minta maaf sebab muntah kat baju abang tadi. Nanti lia masakkan abang lauk ketam masak kari perah limau nipis ye… abang kan nak sangat makan lauk tu!” pancingku penuh menggoda. Tapi ustaz huzaifah menggeleng. “habis tu abang nak makan apa?” dia menggeleng lagi. 
“yang itu denda bagi sayang sebab keluar dari rumah tanpa kebenaran abang pagi tadi, yang ini sebab sayang muntah kat baju abang. Dahlah baju ni abang baru aje beli semalam. Sayang tu cemburu kot ada perempuan lain mengurat suami dia. Maklumlah abang ni kan kacak, hensem, tampan. Betul tak?”
usikan suamiku benar-benar membuat aku terasa. Entah kenapa…
“taklah...mana ada!” malas aku nak melawan. “kalau abang nak kahwin dengan mereka pun, lia izinkan dengan syarat abang lepaskan lia. Lia tak sanggup bermadu dengan perempuan lain walaupun lia tahu abang adil pada semua isteri-isteri abang.”
Sudah hancur hatiku saat dia berkata begitu tadi. Selalu dan kerap kali dia bercakap mengenai perempuan lain. Entah kenapa semenjak dua menjak ini aku begitu mudah terasa tambah-tambah lagi dengan perkhabaran yang aku dengar, ustaz huzaifah mahu menyambung semula ikatan yang terputus dengan siti fatanah.
“abang tak nak dengar lia cakap macam tu dekat abang. Jangan cakap macam tu lagi okay?” tegas suaranya membuat kaki terasa lemah. Aku berpaut pada lengannya apabila terasa tubuhku mahu melayang. “lia… sayang… kenapa sayang…? Lia rasa pening ke?”
soalnya lagi. Entah kenapa aku menjadi selemah ini. Kuatlah wahai hati.pantas aku lepasku pautan namun tangannya sudah terlalu awal bertindak mencempungku dan naik ke atas. “kenapa abang selalu sakitkan hati lia…? Kenapa bang..?” tercetus segala cengkaman perasaanku selama ini yang tersimpan lamanya. Tiba-tiba sahaja, langkahnya terhenti. Pantas aku cuba melepaskan diri namun aku tidak kuat meronta kerana takut kami sama-sama terjatuh dari anak tangga yang terkahir.
“abang tak ada jawapan itu because I don’t know what are you talking about!”
tumpah lagi airmata ini. “sampai hati abang…” inilah pertama kali aku menangis dihadapannya kerana terasa disakiti. “I’m sorry if I hurting you but I don’t mean to do so. I really care for you baby…” dia kucup dahiku sebelum tubuhku direbahkan diatas tilam. Sesaat mata kami bersabung. Indahnya kata-kata itu. 
“abang tak bohong kan? don’t you?” 
aku mahukan kepastian. Melihat anggukan kecil berserta dengan kucupan dipipiku aku rasa dunia ini aku yang punya. Tanpa berlengah sedikitpun, aku terus peluk erat lehernya dan menempelkan mukaku pada dadanya yang terdedah. Terasa pelukanku berbalas. Makin kuat aku teresak. Rambutku dielus-elus. 
“abang tak tahu nak tunjukkan perasaan sebenar abang pada lia. Abang memang tak pernah menyimpan perasaan sebegini pada wanita lain. Abang benar-benar tak tahu adat resam berkasih. Abang minta maaf. Abang tahu lia ragu pada abang. Ragu pada kasih dan sayang abang. Itu terpulang pada lia. Abang tak kisah semua itu asalkan abang sudah memiliki lia dan insya-allah untuk selama-lamanya. I love you sweetheart…” 
serentak dengan itu ustaz huzaifah menghempap tubuhku perlahan. Kemudian dipeluknya belakangku dan dibawa tubuhku berpusing. Kami berdakapan erat. “I love you too.. I love you so much abang…”luahku penuh perasaan. Aku cium dahinya. Kemudian aku menangis lagi. Tiba-tiba aku terasa mual. Aku tolak perlahan badannya. Ustaz huzaifah meleraikan pelukan dan mengangkat keningnya tanda tidak puas hati. 

Cepat-cepat mulut kutekap sebelum aku berlari laju menuju ke bilik air. Terbongkok-bongkok aku memuntahkan makanan yang kutelan lewat tengahari tadi. “sayang… are you okay..?” baru aku mahu menjawab..” uweekkk… uhukkk.. uhuk.. uwekkk..pppuui…” liur yang pahit tertelan menyebabkan terasa kerongkong terasa mual. Sekali lagi aku termuntah. Gosokan yang enak dibelakang dilagi terasa enaknya apabila aku terasa seperti mahu pengsan.
“sayang…lia… sayang… heii.. jangan takutkan abang sayang… sayang!!!” itulah kata-kata terakhir yang sempat aku dengar sebelum semuanya gelap-gelita.
bagaikan berada di syurga dunia saat menerima perkhabaran daripada suamiku mengenai keadaanku sekarang. Aku disahkan mengandung 6 minggu. Patutlah aku rasa loya dan selalu muntah. Morning sickness rupanya. Tambah menggembirakan lagi apabila kandunganku disahkan kembar seiras. 
Melalui scan yang dibuat, terdapat satu membran halus yang merentangi dua ketul daging itu. Itulah dia imej diagnostic anak kembar kami. Abang huzi tak langsung tahu aku sedang mengandung kembar. Saja nak buat surprise. Dia ketandas sewaktu scan dibuat tadi. 
“sayang dah bangun?” aku mengangguk. Melihat dia yang baru bangun dari tidur, aku menyelimutkan tubuhnya. Pagi yang terasa dingin sangat panas dengan pelukannya. “dah tak rasa loya?” “tak… dah ok sikit.” Aku menghadap bumbung semula. Ustaz huzaifah menghembuskan nafasnya dipipiku. Aku senang dengan tingkah manjanya. “tak sabar dah abang nak jadi abi. Kalau boleh abang nak anak lapan orang boleh?” 
usik dia. Mataku spontan membuntang. Aku suka dan mahu tapi malu.“abang ingat lia ni kilang mengandung ke? Tengoklah kalau lia larat.” Namun hatiku memang sanggup melakukan apa sahaja untuk dirinya kecuali dimadukan. “urmm… nak tambah lagi dua orang boleh?”berkerut sedikit dahiku. “ abang nak tambah apa? 

Jangan cakap abang nak tambah bini!” ugutku geram. Terhambur tawa dia. Aku cubit lengannya tapi kebal kea pa dia ni. langsung tak kesakitan. Merintih pun tidak. Inikan pula menjerit kesakitan. 
“lia…lia…. Cemburu benar nampaknya awak ni kan…” memanglah. Jawabku dalam hati. “perempuan mesti melenting bila suami buka topic poligami ni. pantang benar bila diajak berunding padahal bukan salah suami yang terasa begitu. Dah orang nak berumahtangga buat apa nak dihalang. Lainlah kalau suaminya tak mampu adil pada isteri-isterinya. macam abang ni. dapat berlaku adil rasanya. Itupun kalau sayang benarkanlah…” 
hati in rasa terbakar. Aku mengeraskan badan tatkala pipiku dicium dan dielus dengan hidungnya. “lelaki memang tak boleh hidup dengan satu isteri aje ke?” perliku. Biar dia tahu perasaan seorang wanita yang tidak suka berkongsi milik mereka. Lelaki lagilah kuat cemburu. Mana aci macam tu. Tak adillah. 
Mentang-mentang golongan wanita golongan yang lemah dan mudah dipergula-gulakan, senang aje suami mencari perempuan lain untuk dijadikan bini kedua dan ketiga atau juga mungkin keempat. “abang tak ada jawapan untuk itu tapi yang pasti abang mampu hidup dengan seorang isteri sahaja.” Jawapan yang aku rasa tidak lahir sepenuhnya dari hatinya. “kalau benar abang mampu hidup dengan lia sahaja, apa ertinya khabar angin yang abang nak menikah dengan bekas cinta abang tu?” aku tak dapat melawan gejolak hati.
“ sayang merepek apa pulak kali ini? Abang betul betul tak faham.”
suamiku nampak bingung. Tangannya dileraikan dari pinggang dan tubuhku dibawa supaya menghadapnya. Aku sekadar menurut. “Jangan sembunyikan kebenaran bang. Lambat laun pasti akan berbusuk juga” Provokku. “ye kut!” jawabnya selamba. jadi memang benarlah tekaanku ini. 
“jadi betullah apa yang lia dengar ni?” 
kepastiannya kupinta sangat-sangat. “entah.. malas abang nak bincang perkara yang abang langsung tak tahu menahu. Awak tu yang suka buat tuduhan melulu. Sampainya hati awak…” Allah! Aku pulak dituduh terlalu cemburu. “habis tu macam mana benda tu boleh ada kalau memang tiada? Abang boleh terangkan tak?”
hati masih terasa panas. Sakit hati kerana cemburu pada Siti Fatanah yang sering disukai dan disenangi orang. Tidak seperti aku yang dibenci, dipulau dan dikatakan perampas oleh orang kampung sehinggakan terasa janggal untuk keluar pergi mana-mana hatta ke sekolah menemani suami pun. Semuanya kerana namaku yang telah diburukkan. “awak merepek apa ni dahlia kaseh binti Hamzah? Abang benar-benar tak fahamlah..”

aku dengar dia merengus. Eleh sengaja lah tu. “masakan pokok bergoyang tanpa ada angin yang bertiup bang? Samalah dengan kisah abang dengan perempuan tu!” entah kenapa mulut ini terlalu lancing menyinis. Tapi aku tak dapat tahan dah. Aku akan pertahankan rumahtangga ini selagi aku mampu. “ishh.. abang tak tahu! Dahlah.. buang masa aje gaduh pasal benda yang tak ada. Dah tak ada kenapa mesti diadakan. Tak fahamlah aku dengan sikap perempuan ni!” rengusnya perlahan namun telingaku cekap menangkap. 
Terasa? Memang aku terasa sangat. Dia anggap aku seperti isteri atau apa? Kalau dia anggap aku sebagai isterinya tentu dah lama aku diberitahu. Tapi ini apa? Mungkin cintanya hanya mainan mulut sahaja agaknya. Aku dah mula melalut. “baguslah kalau macam tu. Lia harap abang cakap benar. Dan abang kena tahu lia paling benci dengan orang yang pembohong.” Ujarku seakan menyindir. Ketara sangat perubahan pada rona wajahnya. Dia terasa ke? Alamak! Sorry.. 
“okay!” 
balasnya sepatah dengan dengusan nafas yang berat. Lama kami diam. “lia tidurlah dulu. Abang nak keluar kejap. Abang belum maklumkan pihak sekolah mengenai ketidakhadiran abang hari ini. Tak apa ke kalau abang tinggalkan lia sekejap? Abang nak ke sekolah. Boleh tak?” soalnya bagaikan ada sedikit nada resah disitu.
“pergilah... lagipun bukannya jauh pun bangunan bilik guru tu. Tak apa.. lia faham…lia tak akan cuai jaga baby abang ni.”

Alhamdulillah. Terus sejuk hati yang tadinya panas saat melihat senyuman manis dibibirnya. Aku membalas senyuman itu. “thanks.. abang janji tak lama. Sekejap aje… jaga diri baik-baik. Keadaan sayang masih lemah. Ingat pesan doktor tadi. Jangan buat kerja berat. “ aku mengangguk setelah ustaz huzaifah habis membuat pesan yang kukira Pesan seorang suami buat isteri tercinta. Insyaallah…
“abang pergi dulu.. assalamualaikum..” pipi dan dahiku dicium sebelum dia bangkit dari katil. “walakumussalam..” jawabku perlahan. Suamiku berpaling kemudian menghilang dari balik pintu. Petang nanti aku berkira-kira untuk memasakn ikan goreng berempah campur ratus dengan bernasikan beriani dan lauk tambahan nenas potong kecil masak lemak ketam. Sedap sangat. Terliur dah ni nak merasainya.. tangan kubawa keperut. Baby… umi dan abah sangat menanti kelahiranmu. Jadilah anak yang soleh ya sayang… urmm saaaayang anak umi… #### 
“abang pergi dulu ya… jaga baby abang baik-baik tau!” 
“ye bang.. jaga diri bila dah kat sana. Jangan lupa ambik sarapan tiap-tiap pagi…” aku ambil tangannya dan kukucup penuh kasih. Walaupun kami belum pulih sebenarnya tetapi dengan kehadiran si buah hati hati tidak lama lagi merapatkan semula hubungan yang dingin akibat desas-desus huzaifah mahu menikah dengan siti fatanah.
“abang faham lah… jaga diri baik-baik juga!” 
bisiknya sebelum melepaskan pelukan dan mengucup dahiku. Aku menghantarnya masuk kedalam keretanya dengan senyuman mekar dibibir. Biar dia pergi dengan rasa gembira. Kami berlambaian tangan sampailah kereta suami aku meluncur masuk kejalan utama dan lenyap ditelan kegelapan pagi yang baru masuk waktu subuh.aku masuk semula kedalam rumah. 
Adik iparku juga berada didalam menemaniku semasa ketiadaan ustaz huzaifah yang berkursus selama dua bulan lebih di Thailand. Selebihnya digunakan untuk menyertai satu aktiviti persatuan jemaah tabung kebajikan Malaysia di Negara jiran itu.
“kak lia dah solat?” aku menoleh keatas tangga. Mira berdiri diatas tangga dengan eksyennya. “dah tadi dengan abang mira. Kenapa mira Tanya? Bukan mira tak boleh solat ke hari ini?” aku melenggang kangkung masuk ke ruang tamu. Sedikit selesa rumah ini setelah biliknya dibesarkan sedikit. Mira pula menginap dibilik sebelah. Agak kecil tapi bolehlah.. 
“betullah tu. Mira tak boleh solat. Still bleeding. Hehehe.. oh… kak lia nak makan apa? Biar mira masak untuk akak! Akak nak apa?” mira bersila didepan sofa. Umurnya yang baru menginjak ke 14 tahun kelihatan begitu nakal. Dia akan bersamaku selama sebulan lebih sampailah tahun baru menjelang. Sementara cuti hujung tahun ini, dia akan menemaniku disini dan jasanya berbayar sebanyak 10 ringgit sehari. Abang huzi a.k.a my hubby yang mahu membayarnya. Katanya kesian kat adik dia yang sudah selalu melancong ke tempat rakan-rakannya setiap tahun tapi kali ini terpaksa tercongok di rumah bagi menemaniku. Okeylah tu!
“nanti lunch mira masak ya. Akak dah masak dah pun untuk sarapan kita. Mira mesti suka. Nak tahu apa kak lia masak tadi?” kening terangkat. Suka berbual dengan budak ini. Lucu dan peramah walau sedikit kasar. Tidak seperti abangnya yang lemah lembut dan sopan santun. Bukan lelaki lembut okay!
“biar mira teka.magi goring masak pedas campur sos cili dan ikan bilis goring. Betul kan kak?” aku angguk. Nampak sangat keterujaaannya. So, mira terus berlari kedapur dan tidak sampai siminit dia sudah kembali keruang tamu dengan sepinggan menu kegemarannya. Kebetulan abangnya juag suka makanan yang sama. Jadi tak jadi masalah untuk aku masak sedikit lebih tadi. Masakan aku untuk kali terkahirnya buat si suami.
“sedapnya kak… kakak tak nak makan sekali ke? Jomlah.. tak bestlah makan sorang… mira merapatkan tubuhnya kedinding sofa dan tangannya rakus menelan mee greng. Matanya menjeling kearahku sebelum memokus pada kaca tv yang menayangkan drama korea. Sudah menjadi trend budak remaja zaman sekarang menonton dan kemarukkan drama korea. Aku? Tak begitu suka! Y? because tak sesuai untuk dijadikan sebagai idola atau plot dalam kehidupan. Banyak yang mengarutnya dari yang benar. 
“akak dah makan tadi dengan abang huzi kamu. Makanlah… kalau boleh, habiskan aje yang kat dalam dapur tu. Akak dah kenyang dah tadi..” aku berbaring diatas sofa. Mira yang berlunjur kaki sambil makan diatas lantai meletakkan kepalanya dipinggir sofa. Dia mengangguk laju. Budaknya agak gempal. Patut pun…
“tolong kejutkan akak bila drama korea dah habis ye mira. Akak rasa mengantuk sangat. Penat bangun awal tadi..” pesanku sebelum mata terpejam. Dalam mimpi, aku dan abang huzi berjalan di sebuah taman sambil berpeangan tangan. Rasa indah sangat. #######

Gelas kaca yang berada ditanganku hampir-hampir saja terlepas dari genggaman. “apa??” aku tekup mulut. Aku tak sanggup mendengar kebenarannya. Sangat perit. Menyakitkan dan terlalu pedih. Tanpa sedar, aku sudah terduduk disofa ruang tamu sari. “ya allah sari. Apa yang kak lia perlu buat sekarang sari? Kak lia tak tahu nak buat apa…” pecah juga tangisan yang tersimpan. “sabar lia… sari tahu kak lia orang yang baik. 

Tak seperti yang orang kampung katakan. Bang ustaz tu pun satu. Dah ada isteri cantik macam kak lia tapi sibuk nak menambah isteri. Sari betul betul tak sangka kak… tergamak dia buat kak lia macam ni!” semakin kuat aku teresak. Sampai hati abang buat aku macam ni. “siapa lagi yang tahu pasal benda ni?” 
“hanya keluarga fatanah yang tahu. Mereka semua diajak datang ke Thailand semalam. Ada juga sari kena ajak tapi sari tak sanggup tengok orang lain rampas suami akak. Walaupun bukan suami sari yang dirampas tapi sari tahu bagaimana rasa disakiti dan dicurangi orang yang kita sayang lebih lebih lagi dalam keadaan kak lia sarat mengandung macam ni…Sari minta maaf sebab tak dapat batalkan rancangan mak ayah fatanah. Nampaknya mereka memang dah betul betul bermimpi bermenantukan ustaz huzaifah. “terkedu aku mendengar penjelasan yang sangat menyakitkan. Sampainya hati abang huzi. Baru beberapa minggu meninggalkan aku, dia sudah memadukanku. Kini, tiada apa lagi yang perlu ku tangiskan. Semuanya sudahpun berlaku dan sekarang tentu sahaja aku telahpun selamat dimadukan. Terima kasih abang diatas permainanmu ini. 
pulang sahaja dari rumah, aku menelefon emak mertuaku dan mengkhabarkan yang mira hendak sangat pulang memandangkan rakannya beria-ia mengajak dia untuk ke selatan tanah air untuk bercuti disitu. Aku gunakan peluang ini untuk bersendirian. Petang itu, emak dan ayah mertuaku datang kerumah untuk mengambil mira. Aku peluk erat tubuh mereka kerana selepas ini aku mungkin tak berjumpa dengan mereka semula.
“mak risau sangat dengan kamu lia. Macam manalah anak mak sanggup tinggalkan kamu dalam keadaan kamu mengandungkan anaknya macam ni. budak tu memang tak sayang bini agaknya. “ emak mertuaku melepaskan pelukan. Aku cium tangannya. “tak apalah mak. Abang huzi bukannya senagaj nak tinggalkan lia. Dah tuntutan kerjanya macam tu. Nak buat macam mana lagi.” Jauh didalam hatiku mengutuk-ngutuk si suami yang sudah memadukanku. Ah! Persetan dengan laki tu!
“hurm.. kalau macam tu kami balik dululah y alia. Kalau ada apa-apa jangan lupa bagitahu mak. Kalau lia nak makan apa-apa, telefon aje mak. Mak akan masakkan untuk menantu mak sorang ni. jangan lupa jaga diri tu baik-baik tau…” itulah pesanan terakhir yang berdarah dengan abang huzi. Aku angguk. Akur dan selebihnya tidak mahu menimbulkan kecelaruan. Sepulang mereka, aku hamburkan tangisan. Emel yang kuterima semalam dari siti fatanah benar-benar mengiakan semua tuduhan keatas suamiku. Gambar-gambar perkahwinan mereka yng sangat gemilang disebuah masjid di Thailand. Abang huzi memakai baju pengantin serba putih begitu juga dengan siti fatanah. Tangannya memeluk erat pinggang suamiku yang juga suamiku. Aku benar-benar tak sangka kawanku sanggup merampas suami temnnya sendiri. Ataukah aku yang telah merampas abang huzi dariku dulu sebelum aku turuti wasiat emak. Tuhan… leraikanlah masalah ku ini.

Aku tak dapat bertenang dengan cemuhan orang kampung lai tamabh-tambah lagi dengan berita perkahwinan kedua abang huzi. Aku terus hubungi kak sofia yang berada di kuala lumpur. Kak sofia merupakan orang kampung kami yang sudah lama berhijrah ke Bandar kerana mengikuti suaminya yang berasal dari situ. Setelah diberitahu akan membantuku untuk mendapatkan sebuah pekerjaan di sana, aku terus mengemas pakaian-pakaianku. Satu surat cerai taklik ku sudah siap taipkan dan kuletakkan dibawah bantal katil. Aku renung surat itu sekali lagi sebelum menutupnya dengan penuh kemas. Semoga dengan keputusanku ini, hidupku akan berubah dan tidak pahit lagi.
Sudah dua hari aku tinggal menumpang di rumah kak sofia. Tiada seorang pun yang tahu aku keluar dari rumah sewa milik abang huzi. Biarlah rumah itu dia gunakan untuk berbulan madu dengan isteri barunya. Mengingatkan hal itu hatiku hancur berkecai-kecai. Benci aku mendengar sepotong nama perampas itu. Nama lelaki itu juga benci aku dengar. Dasar lelaki penipu!!! Biarlah aku berdosa keluar tanpa keizinan dari rumah. Lagipun tak lama lagi dia akan kembali ka Malaysia dan menceraikanku. Aku pasti dia akan ceraikanku. Insyaallah!
“macam mana dengan kerja lia kat tempat baru? Okay tak?” aku tersentak dengan teguran kak sofia. Lantas aku membetulkan letak duduk disofa. “Alhamdulillah kak sofi. Semuanya baik. Pekerja dekat sana semuanya baik dengan lia. Thanks ya kak sofi. “kak sofia tersenyum suka. “tak jadi masalah. Ak sofi suka dapat bantu orang susah. Kalau tak ada apa-apa lagi, kak sofia naik atas dulu lah ya, suami akak tu dah nak tidur.” Aku sekadar mengangguk. Begitulah keadaanku dulu. Tapi sekarang semuanya pahit untuk dikenang. Aku mahu membuang semua memori hitam itu.
##
“Hai cantik… selamat pagi!” teguran abang ahmad farith yang selamba tidak kubalas. Sekadar senyum kosong. “dah sarapan? Kalau belum, abang boleh belanja kalau awak nak!” pantas aku menggeleng. Tak suka dikacau lelaki itu. Dia dah melebih sekarang. Dah pandai ajak keluar. “tak apalah bang. Lia baru je sarapan dekat rumah tadi. Minta maaf.” Aku melenggang kangkung menapak ke meja kerjaku. Kerja apa lagi kalau bukan menjahit. Sudah lebih dua bulan aku bekerja disini. “kalau macam tu tak apalah. Saya pergi dulu.” Mungkin teraa dengan kedinginanku abang ahmad berlalu ke meja kerjanya. Dia juga sudah lama bekerja disini. Ada beberapa orang lelaki juga kerja disini. Dengan kemahiran yang aku ada dapatlah aku gunakan duit ini untuk menyara hidupku. Sekarang ini aku sudahpun dapat menyewa sebuah rumah dengan teman yang juga satu tempat kerja. “pagi lia! Nampak lebih berseri hari ni!” kak min yang melintasi meja kerjaku sempat menegur. “hahaha.. tak ada maknanya berseri kak min. makin monyok adalah….” Tania arlynn menyampuk. Dia senyum sinis padaku. Entah kenapa aku terasa dengan sampukannya. “ishh kamu ni nia, tak elok cakap macam tu la… tak ken anti kecik hati lia..” 
“tak kisah kak min… biarlah…” aku cepat jawab. Malas dah nak bergaduh dengan sesiapapun. Walau dimanapun aku berada mesti ada satu dua orang yang tak berpuas hati denganku. Entah mengapa dan untuk apa. Motif?
“kak min selalu je nak salahkan orang. Bencilah!” amuk Tania dan berlalu dengan muka masam mencuka. Aku sekadar angkat bahu. “jangan layan sangat perangai dia tu lia. Biasalah, dia jeles dengan kamu. Mana taknya, lelaki yang dia minat tu suka dekat orang lain..” perlahan suara kak min. dia mengambil tempatnya dikerusi kerjanya. Aku tertanya. “kenapa pula kak? Siapa yang dia minat tu?” kak min pandang kearah ku semula.”takkan tak tahu kut. Siapa lagi kalau bukan abang ahmad yang handsome tu!” oh! Baru aku faham. Patutlah…
“er… ok. No comment!” 
Kak min tergelak keci dengan kekeduanku. Nampak sangat aku baru tahu cerita hot ini. “oklah. Just forget this subject. Akak tengok kandungan lia tu pun dah sarat benar. Bila due nya?” bibir kak min terjuih ke perutku yang membusung kedepan. Besar sangat. Jarang-jarang aku dapat buat follow up di klinik memandangkan perkhidmatan dan bayarannya yang sangat mahal. Hendak ke klinik kerajaan, susah hendak mencari di area KL. “kalau ikutkan tarikh dalam calendar, kira-kira dua minggu lagi rasanya kak. Lia tak sure sangat bila due nya.” Jawapanku ternyata mengejutkan kak min. terbantut seketika pergerakan tangannya hendak mencapai kain putih dari atas almari kain gelugur.
“maksud lia?”

Aku buat muka seposen.
“ya betul. Next 2 weeks dah nak deliver the baby. Kenapa? Terkejut?” sapaku langsung membuatkan kak min mendekatiku dan memegang perutku yang besar gedabak. Hanya kak min yang tahu mengenai masalah rumahtanggaku kerana aku rahu dia eorang yang amanah. Tambah lagi dia adalah roommate sewaku. 
“doktor tak pesan apa-apa ke? Takkan dia masih bagi kebenaran lia datang kerja? Dekat dah nak deliver ni… risau akak tau!” memang dari riak mukanya, kak min kelihatan sangat risau. Kasihan. Aku tidak mengulas lebih lanjut. “akak siapkanlah kerja akak tu. Kan dah tertangguh. Jangan risaulah pasal lia. Ill be okay. Hrmm” aku yakinkan kak min. aku masih sihat walafiat walaupun dimurkai oleh suami mungkin. Tapi ada aku kisah. Kalau benar dia suami yang baik, dia tak akan madukan aku. Ternyata dia mengambil kesempatan dengan peraturan islam. Dasar lelaki!! Ustaz sekalipun masih nak bergatal-gatalan dengan betina lain. Lelaki miang!!!
“okaylah. Kita dihalau.”

Aku hanya ketawa dengan lelucon akak min. dia memang macam tu. Suka melawak. Sepanjang satu hari itu aku dapat menyiapkan tiga pasang baju kurung. Memang aku dengan mudah sahaja menyiapkannya. Kak min dan yang lain hanya dapat menyiapkan sehelai baju kurung sahaja. Meskipun aku antara pekerja yang terbaru tapi minat dan pengalamanku ternyata benar-benar memahirkanku dalam kerjayaku ini. Dalam diam aku berhasrat untuk membuka sendiri butik demi menampung aku anak beranak nanti. Dah dekat nak bersalin, jadi aku perlukan wang yang sedikit lebih untuk membeli keperluan anakku. Anak mama… sayang anak mama… aku usap-usap perutku. 

Hari ini aku keluar membeli barang-barang bayi. Tiada yang menamaniku. Aku lagi suka. Tak biasa keluar berdua dengan kwan. Pernah jugak sekali sekala keluar dengan kak min dan ariyana dulu tapi itupun setelah dipaksa. Aku bergerak ke ATM cimb. Satu bonus yang paling baik bagiku, rumah sewaku begitu hampir dengan shopping kompleks, jadi aku tak perlu bersusah-payah menaiki teksi untuk berhsoppinh. Aku memilih Mydin sebagai lokasi kegemaranku. Barangan ditempatnya murah-murah dan banyak pilihan. Suka sangat menghabiskan masaku disitu. Waktu aku keluarkan duit, terkejut habis aku dengan kenyatan yang tidak kusangka-sangka. Duit dalam akaun bankku mencecah RM10K sedangkan waktu aku keluarkan duit bulan lepas, tinggal dua ribu sahaja lagi. Siapa yang masukkan duit ni?

Aku tersentap. Pandanganku jatuh pada seraut wajah yang sedang duduk bersendirian diatas bangku menghadap ke taman. Satu wajah yang sangat kucintai suatu waktu dahulu dan kini aku amat membencinya walaupun kadang kala ada terselit perasaan rindu yang tidak pernah surut.aku pasti dia tak cam dengan keadaanku sekarang. Aku mengenakan baju jubah warna putih belang hitam dan kepalaku tersarung dengan selendang pashmina berwarna ungu. Aku sudah kembali ke jalan yang sesat dahulu. Semuanya akibat kekecewaanku pada allah. Aku tak merasakan aku disayangi oleh allah. Kalau dia sayang, kenapa aku harus diuji begini teruk?

Waktu aku mahu melintas jalan raya, dia sudah berada disebelahku. Wangian perfume yang digunakannya sangat-sangat menyucuk deria bauku. Cepat-cepat aku menonong ke hadapan. Beg tangan yang melekat kemas ditangan ku genggam kuat. Rasa gelisah dan kalut sahaja. Takut dia tahu isteri pertamanya sedang berada disebelahnya. Tapi mana madu aku? Tak Nampak pun batang hidungnya. Satu kereta tiba-tiba memintas laju, mujur aku tak dilanggarnya. Aku menutup mata. Takut danreah datang bersilih ganti. “cik tak apa-apa ke?” telingaku menangkap suara yang kurindui. Hampir aku menitiskan airmata. Aku tidak berpaling sedikitpun kearahnya. Aku tidak mahu dia mengecam wajahku. Nasib baik selendang itu menutupi hampir separuh kepalaku. Cuma rambutku sahaja yang kuikat satu supaya tidak mengurai.
“thanks..” ucapku dan aku terus berlalu meninggalkanku. Sampai sahaja dibangunan Mydin, aku berpaling ke belakang dan dia masih merenungku dari jauh. Lama kami bertatapan sebelum aku masuk kedalam dan kelibatnya mengejarku dari jauh. Aku cemas. Dimana aku mahu sembunyikan diri.? Kenapa ku cuai sangat tadi?

Petang itu aku pulang dengan hati yang tidak tenang. Berita yang baru kuterima dari sari ternyata membuatkanku jadi lebih merana. Fatanah hamil dua bulan. Dan aku mahu melahirkan esok. Semalaman aku menangis. Patutlah dia ke KL tempoh hari, rupa-rupanya dia datang dengan bersebab. Atau mungkin juga dia telah pun melaksanakan tuntutan cerai taklikku itu. Dalam pada aku kecewa, aku bersyukur kerana terlepas dari genggaman tangannya. Ah! Tak ada gunany aku fikir lelaki tak berguna tu. 
Tiada seorangpun yang datang sewaktu aku melahirkan bayi sulungku. Aku hanya ditemani sikecil. Kak min juga tidak dapat datang kerana emaknya dikampung jatuh sakit dua hari lepas dan dia tidak ada dirumah. Selama dua hari aku berada dalam wad yang sesak, aku dikeluarkan dengan beberapa rawatan susulan aku perlu hadiri dua minggu selepas aku habis pantang. Dirumah, aku ikut pantang kampung. Meskipun aku lakukannya sendirian namun sekurang-kurangnya aku gembira dengan kehadiran dua bayiku. Aku sengaja merahsiakan daripada suami dulu yang aku hamil kebar anaknya. Ah! Buat apa ingat lelaki tu lagi. Sakit hatiku.

Aku namakan bayi lelakiku Muhammad Daniel harris bin Muhammad huzaifah Iilmy manakala si adik perempuan ke beri nama Nurul dania nissa binti Muhammad huzaifah Iilmy. Sudah seminggu usia keduanya. Tinggallah aku seorang dirumah ini memandangkan kak min ada menyatakan dia akan bercuti selama sebulan menjaga emaknya disana. Ayahnya sudah tidak mampu menjaga emaknya kerana masing masing sudah terlalu tua tambah lagi dia anak tunggal. Aku disogok untuk berpantang dikampung tetapi buat masa sekarang aku masih belum buat keputusan. Esok akan ku berikan kata putus. Esoknya aku menerima panggilan daripada kak min dan akhirnya memberikan kata putus.
“ok… akak ambik kat hentian putra. Tunggu kat situ tau. Salam sayang kat Daniel. Mmuahh..tak sabar nak tengok Dania dan Daniel…akak letak telefon dulu tau. Assalamualaikum. Hati-hati esok.” 
“ada-ada ajelah aka ni. okay kak. Walaikumussalam… jumpa esok ye..”aku hanya ketawa sebelum mematikan panggilan. Memang Daniel dan Dania cukup comel dan cukup memikat. Mata mereka mewarisi mata abahnya. Manakala bibir mereka mengikutku. Seksi gitu. Syukur ku panjatkan kehadrat ilahi kerana dikurniakan sepasang anak kembar lelaki dan perempuan. Semoga aku dapat mmebesarkan mereka dengan penuh berkah di hari mendatang. Dan aku sudahpun tekad untuk bersemuka dengan abang huzi. Aku mahu mendapatkan kata putus darinya. Tiada lagi kompromi. Aku dah penat melarikan diri. Aku mahu hidup bebas sekalipun hatiku yang nantinya terluka banyak. Biarlah, aku ada anak-anak sebagai penyeri hidupku. Semoga mereka dapat menjagaku kelak ketika aku sudah tua.
Setiba di kampung kak min, aku mendukung Daniel manakala kak min menolong mendukung dania nissa. Rumah kak min agak kekampungan tapi lebih cantik berbanding dengan rumah tinggalan ayah dulu. “masuklah lia… maaflah, rumah akak buruk dari yang lia sangka.” Aku menggeleng tak suka dengan pernyataannya. Aku malah terlalu berterima kasih atas kesudian kak min menjagaku semasa dalam pantang. Tinggal ada dua minggu sahaja lagi habis pantang. Kak min sudah menyusun beberapa perkaran untuk mengecutkan semula rahimku meskipun walaupun dengan tanpa bantuan daripada luar sepert urutan dan minum air kayu hutan rahimku tetap juga akan mengecut kembali kepada saiz normal. Itu yang doktor beritahu pada ku dulu. “kak min tak perlu merendah diri. Lia okay dengan keadaan macam ni. rumah lia di kampung lagi buruk kak min… mak akak ada kat dalam ke?” 
“ha’ah!. Kalau macam tu jom kita masuk kat dalam. Dania ni dah lena sangat tidurnya… kamu pun tentu penat kan lia?” aku panggung senyum terharu. “terim kasih kak… Daniel pun rasanya mengantuk sangat dah ni. anak lia tak ganggu mak min ke nanti kalau anak-anak lia menangis?”
“tak… mak faham keadaan lia. Akak dah ceritakan semuanya ke mak.” Aku angguk dan membuntuti langkah kak min. setelah member salam kami dipelawa masuk oleh pakcik hamid dan mak jamilah. Tubuhku dipeluk erat bagai emakku memelukku dulu. Aku tahan daripada ada airmata yang menitis. “selamat datang ke rumah kami nak lia… semoga lia selesa tinggal dengan kami.” Aku salam dan kucup tangan mak jamilah. 

Dengan pak hamid kami berbalas senyum. Dia tu mana reti pegang tangan anak dara orang. Oopss isteri orang. Pak hamid tu bekas ustaz dulu. Tengok ajelah pemakaian kak min, berjubah labuh dan seringkali menasihatiku agar mengubah penampilanku menjadi seorang muslimah sejati dan aku sudah mula mengikuti nasihat temanku ini. Sudah terlilit tudung di kepalaku. Emmang aku bodoh kerna terlalu ikutkan perasaan yang kecewa sehinggakan menyalahkan takdir.kini aku telah sedar aku harus menghadapi kenyataan walau sepahit manapun. “ini bilik lia dan anak-anak. Lia rasa selesa tak?” aku pnggah barang-barang dan letakkan diatas katil. “lia suka kak. Terima kasih..” aku letakkan Daniel harris di atas tilam yang kelihatan usang benar tetapi cantik dan kemas berhias. Sejuk mata memandangnya. “lepas lia dah kemas, apa kata kita keluar kejap pusing kampung sambil makan angin kat tepi sawah. Tempat tu favourite akak kalau nak layan blues..” aku tergelak kecil. “baik kak…nanti lia bagitahu akak bila lia dah siap…”
“ok..”
Setelah kak min meletakkan dania diatas katil bersebelahan dengan abangnya, kak min keluar dari bilik dan menutup pintu. Aku buka tudung yang panas. Aku duduk dibirai ktil dan mengamati raut wajah dua anakku. Sayang… anak-anak umi. Ya! Aku panggilkan diriku umi buat mereka. Lagi sedap dan islamik gitu. Kak min yang mencadangkan dulu.
“lia nak tahu tak dulu akak hampir nak bertunang tapi bekas tunang akak ditangkap basah dengan bekas kekasih dia. Akak ras nak mati masa tu… mesti begitu yang lia rasa kan…?”kaki yang berlunjur aku tegakkan. Duduk sambil memegang kepala lutut. Masalah kak min tak kusangka serumit ini. “betul kak. Tapi sekarang Alhamdulillah lia dah rasa tawar dah. Tapi memang betul ke tunang akak tu curang kat akak?”

Lama barulah kak min angguk kepala. “akak benar-benar tak sangka lia. Mujur lah kami belum merancang nak kahwin. Kalau tak, malu akak lia… mak dan ayah lagi malu. Baru-baru ni bekas tunang akak ada datang nak merisik dan menyambung semula hubungan kami tapi akak tolak. Akak takkan sekali kali memaafkan dia. Lelaki penipu. Lia nak tahu beberapa bulan selepas tu akak dengar bekas kekasih dia tu mengandung tapi dia tak nak bertanggungjawab. Lelaki memang macamtu. Dah dapat apa yang dia nak, dia buang aje perempuan yang dia zina tu begitu aje. Ikutkan hati akak, akak bunuh lelaki tu saat tu tapi ayah menghalang. Sakitnya hati akak ni lia…” 
“sabarlah kak. Lia tahu berat untuk akak terima semua tu. Lia lagi teruk kak. Waktu lia dengar berita daripada kawan lia, lia rasa nak bunuh mereka dua-dua sekali. Tergamak mereka hancurkan hati dan peraaan lia… tapi lia dah nekad kak, lepas aje lia habis pantang ni, lia nak tuntut cerai. Tak guna menyimpan suami pencurang. Lia benci dengan dia. Penipu!!” 
Kak min tidak berkutik. Memandang jauh ketengah sawah padai yang luas terbentang sehingga tidak ternampak hujung sawahnya. Teralu luas seluas lautan kecil. “kalau itu yang lia rasa sesuai. Akak sokong lia. “ kak min buka mulut dan aku menitiskan airmata keterharuan.masih ada yang menolong diri ini.
“akak dulu sekolah kat mana? Kat kampung ni juga ke?”
“ya. Tapi bila dah masuk sekolah menengah, akak pindah ke KL ikut auntie akak kat sana. Lepas tu masuk ambik diploma bidang jahitan. Lepas ni akak tak akan kerja kat situ lagi. Akak nak buka butik sendiri kat pekan. Akak cadang nak ajak lia sekali. Kita buka sama-sama. Walaupu bukan butik tapi cukuplah kedai kita menempah jahitan dari pelanggan. Kat pekan tu kurang rasanya kedai jahitan. Adapun, kedai orang cina yang banyak. Kedai melayu boleh dibilang dengan jari aje. Macam mana? Lia setuju tak dengan cadangan akak ni? kalau lia setuju, lia terus tinggal kat sini dan mak dan ayah akan tolong tengokkan dania dan Daniel.”
“betul ke ni kak? Lia nak join lah kalau macam tu. Tapi boleh ke lia berhenti kerja macam . tu je? Apa pulak nanti boss kata!” terbayang bossku di KL, puan Jaharah. Boss yang agak serius tapi baik orangnya. “akak boleh settlekan benda tu lia jangan risau yang itu. So, betul lia nak join akak? Tak nak menyesal dah?”
Aku anguk. Begitu cepat aku membuat keputusan. Tapi demi dania dan Daniel aku sanggup gadaikan tenaga. Dengan adanya kedai kami, aku harap dapatlah aku menolong member bantuan pada emak kak min yang memmerlukan duit rawatan untuk pembedahan kanser ususnya. “ok . esok akak akan ke KL, lia tak perlu ikut. Lia tolong kak jaga mak akak aje k.”
“baik kak… tapi lia Cuma ada berapa ribu aje dalam bank. Cukup ken anti kita buat modal awal?” aku tersenyum agak pahit. Duit yang sepatutnya aku belanjakan untuk membeli barangan dania dan Daniel tapi aku gunakan untuk modal membuka kedai baru. “yang itu lia jangan risau. Akak dah rancang baik-baik lama dulu dah cuma sekarang lia ada, so akak lebih berani menyahut cabaran. Kalau lia tak keberatan, akak Cuma nak lia sumbangkan seribu lima ratus aje sebagai modal permulaan lia. Tapi kalau lia tak ada duit, akak tak paksa. Lia boleh bayar ansur-ansur. “
Angin bayu yang meniup melayangkan tudungku. Aku randuk air sawah yang agak dalam. Anak-anak padi dah mula mengeluarkan pucuknya. “insyaallah kak. Lia masih ada simpan sedikit wang. Kalau akak minta seribu lima tu rasanya lia masih mampu kut.” Benar. Dalam akaun ku masih ada Sembilan ribu lebih. Itu yang dalam akaun aku. Belum tengok lagi dalam akaun simpanan aku dalam pejabat pos. campur dengan akaun duit mak dalam akaun skim amanah saham bumiputera. aku akan gunakan duit itu sebagai perbelanjaan untuk anak-anaknya bila dah masuk sekolah nanti. Biar merancang masa depan itu kemas dan menyeluruh.

Esoknya, kak min ke Kolumpuh. KL la tu. Pukul enam dah bergerak menaiki bas dari hentian mihratun ke pekan rencang. Kuala Terengganu ni bukanlah besar sangat bandarnya jika dibandingkan dengan KL. Agak kecil sangat. So, aku ditugaskan untuk menjaga mak jamilah. Orangnya baik walaupun sakit. “mak nak makan ubi manis goring… lia tolong masakkan ye.. nanti petang mak limah akan datang teruskan urutan. Tungku yang kat daput tu kena bersihkan sebelum guna.” Mak jamilah yang duduk diatas buaian buatan tali rapia menggoyangkan tubuhnya kesana kemari. Dalam dakapannya ada dua-dua anak kembarku. “baik mak.. nanti lia masakkan. Satu jam dari sekarang mak akan jamu ubi manis goring.. heheh..” dan kami pun tergelak sama. Panggilan mak itu mak jamilah yang suruh. Dia kata aku sangat kasihan. Muda-muda lagi sudah jadi yatim piatu dan dimadukan. Sungguh walang hatinya mengenangkan nasibku. Dari balik dapur, aku dengar mak jamilah menolong mendodoikan dania dan Daniel. Aku mula sibuk menggoreng ubi kanis yang telah ku kupas kulitnya. Aku potong agak besar supaya lebih sedap dan isi didalamnya lebih enak. Cara memasak ubi manis tak sama dengan memasak ubi kayu goring. Itu petua arwah emak turunkan padaku semasa menolongnya membuat kuih jualan dulu. Rindunya aku kat kenangan lalu. Mak… lia rindu sangat dekat mak.

Aku bawa sebiji mangkuk yang berisi ubi manis goring. Aku letakkan diatas meja santai di luar rumah. Tempat yang menjadi hobi kami untuk bersembang sambil minum-minum. Aku masuk kedalam bilik. Mak jamilah tertidur dengan dania dan Daniel sekali. Lucu rasanya tengok mereka begitu. Aku bertuah kerana diperemukan dengan keluarga yang sangat-sangat ikhlas mahu membantuku. Dan aku akan balas jasa mereka selagi aku mampu. 
Aku hampiri mak yang tertidur diatas katilku. Dania dan Daniel masing masing tertidur dibuaian mereka. “mak.. bangun mak. Ubi manis mak dah masak..” aku goyangkan bahu emak jamilah lembut. Dia terpisat-pisat melihatku. “maaf. Mak tertidur tadi. Letih sangat tak tidur semalam..” ada sengihan diwajah tua itu. “lia faham mak. Lain kali janganlah tidur lewat sangat mak. Kan tak elok untuk kesihatan mak tu. Lia boleh tolong siapkan kerja tu kalau mak nak…”
“taka pa lia. Mak dah biasa. Dari kecil sampailah sekarang mak dah biasa tidur lewat. Mari kita keluar.. lena sangat nia dan niel tidur…” mak jamilah membetulkan rambutnya dan mengikatnya dengan tocang bentuknya. Aku perhatikan sahaja. Kami melangkah keluar perlahan. Takut si kecil terbangun. Kalau dah jaga, mesti susah nak menidukan semula. Payah. Asyik merengek aje.

Dua hari kemudian, kak min pulang dengan membawa berita baik. Aku diberhentikan kerja dengan gaji selama lima hari aku bertugas selepas menerima gaji bulan lepas. Untung. Rezekiku. Wang berjumlah tiga ratus itu diberikan padaku. Aku merancang untuk mempergunakannya untuk kenduri kecil-kecilan sebagai kenduri kesyukuran dan juga sebagai permulaan yang baik membina kedai jahitan kami.
“kak. Esok lia cadang nak jumpa suami lia. akak tolong jaga anak lia ya. Kalau jadi apa-apa dekat lia, lia harap akak dapat tolong besarkan anak-anak lia dengan penuh kasih sayang.” 
“jangan cakap macam tu lia. akak tak suka dengar. Tapi kenapa lia tak nak akak temankan?”
“lia tak nak susahkan akak. Lagipun mak sakit. Siapa yang tolong jagakan untuk mak. Ayah pun selalu ke ladangnya. Tak apa kak. Lia Cuma cakap apa yang lia rasa. Tak semestinya lia akan pergi sampai bil-bila..”
Kak min angguk kecil. Melihat anggukan itu, aku terus masuk kedalam bilik bersama dania. Daniel sudah lama tertidur akibat kekenyangan susu. 

Esoknya, aku sudah siapkan diri, aku khabarkan pada emak yang aku keluar sebentar mungkin dalam beberapa hari. Aku tidak khabarkan mengenai dengan rancanganku. Mungkin mak tahu tapi dia sentiasa menyokong tindakanku. “lia pergi dulu mak.. assalamualaikum!”
“walakumussalam… jaga diri baik-baik tau..” dahiku dikucup sebelum meleraikan pelukan. Aku cium pipi anak-anakku. “bye sayang… lia pergi dulu kak. Assalamualaikum..”
Dan aku berlalu pergi. Ayah hamid sudahpun ke lading getahnya awal pagi tadi. Rajin sangat bekas ustaz tu menyara kehidupan mereka anak-beranak. Dengan keadaan yang kurang sihat pun masih keluar bekerja keras.

Aku menghembuskan nafas lega sebaik tiba di depan rumah sewa abang huzi. Agak kosong rumahnya dan kelihatan seperti tidak berpenghuni. Mengapa agaknya?
“assalamualaikum…” aku laung salam untuk kali yang kesepuluh. Masih tiada sahutan dari dalam rumah. Nak naik rumah itu tidak mungkin. Cukuplah aku berdiri diluar kaki limanya.
“dahlia… awak ke tu?”
Sapaan satu suara dari belakang mengejutkanku. Terus aku menoleh. 
“ayub!”
“kak lia apa khabar?”
Aku teragak-agak. Dah lama tak Nampak ayub ni yang juga adik angkat abang huzi.
“sihat. Ayub dari mana? Owh.. abang huzi tak ada ke kat dalam?”
Ayub pandang keatas rumah dan aku kerutkan dahi melihat dia yang terpinga-pinga.
“abang huzi…?”
“ha’ah. Abang huzi. Abang angkat ayub tu! Dia kat mana?” aku yang isterinya pun tak tahu. Huh! Ayub Nampak sangat kehairanan. Kenapa agaknya? Biar aku tanyakan.
“oh.. abang huzi.. owh! Dah lama tak Nampak abang huzi kak. Sejak dia pergi berkursus di thailan lepas, itulah kali terakhir ayub Nampak batang hidung abang huzi. Lepas tu dia tak balik-balik dah. Dengar kata dia dah pulang ke tempat asalnya di kolumpur.” Ya allah. Apa sebenarnya telah berlaku? habis tu kemana isteri mudanya?
“b..betul ke ayub?” 
“betul kak. Sumpah. Demi allah!”
“ok ok. Kak lia percaya.” Naik takut pulak tengok ayub siap bersumpah bagai. 
“err… ayub tahu tak tentang masalah kami?” aku Tanya dia takut-takut. Yelah. Kata sari, hanya keluarga fatanah saja yang tahu ustaz kesayangan mereka seudah berkahwin perempuan lain. Ayub Nampak terkebil-kebil. “masalah apa pulak ni? yang ayub tahu, kak lia dah lama tak balik sini. Tapi ayub pelik. Kenapa kak lia Tanya suami kak lia sendiri, takkan tak tahu laki sendiri kut?” dalam menanya aku terasa tersindir.
“er… takdelah. Saja bergurau. Ya.. bergurau..” alah. Kelentong ajelah asalkan masyukk..
“kak siti fatanah macam mana? Dai masih kat sini? “ 
“ha’ah. Dia hamil sekarang. Entahlah… belum kahwin tapi dah hamil. Teruk betul perempuan tu. Kalau kak lia nak tahu rupa-rupanya perempuan tu dah kena cerai dengan laki dia. Lelaki dia tu pun teruk, dah hamilkan fatanah tapi diceraikannya pula. Memang bodohlah lelaki tu.”
Aku bingung. Berbelit-belit ayat ayub. Sekejap beum kahwin sekejap dah kawhin , hamil dan cerai. Apa ni?
“kak lia tak faham yub.”
“apa yang kak lia tak faham? Alah.. tak usah piker benda tu lah kak lia. hah! Ayub nak Tanya ni, kak lia selama ni pergi mana? Nak kata ikut suami ke Thailand tak juga sebab ayub dengar ustaz huzi ada pulang ke rumah ni dan tercari-cari akak. Pelik ayub dengar tau tak. Takkan si suami tak tahu si isterinya pergi mana. Haih…” memang benar itu ayub…
“takpelah ayub. Cakap orang mana boleh percaya. Agaknya mereka cakap-cakap macam tu aje kut. Kak lia ke KL sebelum ni. nak cari kerja kat situ. Lagipun dah dapat kebenaran dari abang huzi sebelum dia berkursus dithailand.err.. ayub tahu tak siapa bekas suami akak fatanah?”
Soalanku dibalas dengan gelengan. Maksudnya, berita perkahwinan dan kecurangan suamiku belum tersebar. Betullah kata saru dulu. “oklah.. akak nak jumpa sari dulu. Kita jumpa lagi ya ayub.. akak pergu dulu.. salam.”
“ehmm… wasalam.”

Aku sampai dirumah sari dengan seribu persoalan. Kehilangan telefon bimbitku dulu menyukarkan ku mengubungi sari. Aku lupa dengar nombor telefonnya.”assalamualaikum.. sari!.. oh.. sari..”
“walaikumusalam…aa..akak..ya allah kak dahlia. Akak apa khabar? Lama nya tak dengar berita. Where’s my baby kak?” tubuhku sudah dipeluk erat. Aku turut sama membalasnya. Selepas melepaskan pelukan kami masuk kedalam rumah.”ada kat rumah kawan akak. Kalau sari nak tengok, akak ada bawak gambar. Nak tengok tak?” aku keluarkan handset baruku. 
“nak! Nak! Cepatlah kak..” rungut sari begitu tak sabar. Aku tekan butang play dan video anakku ketawa geli hati terpampang di skrin. “ya allah comelnya. Dua orang? Ya allah. Betul ke akak hamil anak kembar?” tak percaya sari dengan apa yang dia Nampak. Aku tak pernah maklumlam kepadanya akan kehamilan kembarku.
“betullah tu. Nama diorang dania dan Daniel. Itu aje nama yang akak rasa cantk. Okay tak nama tu?”
“urmm.. sesuai sangat kak.! Comelnya Daniel… yang ni daniel kan. Tu mukanya Nampak tampan sangat macam iras ayahnya…” kenyataan yang menyakitkan hatiku. Pura-pura aku angguk.
“akak datang ni pun nak bincang tentang hal kami… “
“bagsulah kak. Dah lama sari tengok akak menderita. “
Tiba-tiba emak sari keluar dari dapur. Terus dia meluru kearahku.
“eh, dahlia. Kamu ke tu?” dah tahu, nak Tanya kita balik. Hehe.
“ya makcik.. takkan tak kenal kut?”
Bahuku ditampar mesra. Aku gelak lepas. Dah lama tak ketawa besar macam ni,
“mengada! Mestilah makcik kenal. makcik rasa bersalah sangat dekat kamu lia…”
“kenapa pulak? Lia tak faham..” muka sari juga berkerut.
“sebenarnya…”
Makcik kalsom tidak menghabiskan ucapannya sebaliknya dia duduk disebelahku.
“arwah mak kamu ada pesan pada makcik supaya tolong tengok-tengokkan kami lia tapi makcik tak pernah pun buat macam tu. Lepas aje kamu kahwin, makcik rasa makcik tak perlu campur tangan dah. Kalau bukan kerana lelaki tu, sampai sekarang makcik dah tak Nampak kamu dah. Makcik rasa bersalah sangat lia..”
“lia tak faham makcik?”
“sebenarnya makcik dah tahu masalah kamu lia. ustaz ada datang kemari bertanyakan kemana kamu pergi. Maklumlah, makcik kan dulu rapat dengan arwah mak kamu jadi dia sasarkan makcik tahu pasal kehilangankamu tiba-tiba. Dia pujuk rayu makcik dan memberitahu akan kehilangan kamu. Tapi makcik benar-benar tak tahu lia. lepas tu, dia pergi ke KL cari kamu disana. Dia ada telefon makcik dia dah Nampak kehadiran kamu kat situ tapi dia tak nak masuk campur. Dia biarkan kamu hidup sendiri kerana dia juga terluka sama seperti kamu. fatanah curang padanya. Itulah balasn buat dirinya. Fatanah hamilkan anak lelaki lain. Kini fatanah ada dirumahnya. Tok iman sangat marah dekat ustaz huzaifah. Makcik ada Tanya kenapa. Tok iman kata, anaknya curang kerana ustaz gagal memberikan tuntutan batin keatas anaknya sepanjang perkahwinan mereka selama tiga bulan lebih. Bila dah mengandung benih orang lain, anaknya diceraikan ustaz huzaifah tu. Siapa yang tak marah. Entah apa motifnya ustaz buat macam tu. Mungkin dia tak nak kamu terasa terluka agaknya… lepas tu, makcik dah tak dengar apa-apa lagi berita mengani suami kamu. dia pergi macam tu aje lepas berhenti dari mengajar. Rasanya sekarang suami kamu ada kat KL dengan mertua kamu.”
“oh…”

Aku rasa terlalu pening. Musibah yang melanda membuatkan diriku tidak tenang. Kasihan pada fatanah. Ustaz huzi memang kejam. Sudahlah dia madukan aku dia buat fatanah macam barang macam tu aje. Ah! Mengarut. Kalau macam tu. Untuk apa dia berkahwin?
“betul tu kak lia. sari yang cerita dekat mak masalah akak. Sari minta maaf…”
Aku tersandar lemah. “untuk apa lagi akak simpan rahsia ni sari. Dah tak ada gunanya. Apalah sangat cerita ni nak dirahsiakan. Kesian pulak akak dekat fatanah. Mesti dia kecewa sangat kan? Tapi kenapa sampai mencari lelaki lain? Tak mungkin fatanah sanggup buat macam tu, dia kan lulusan al-azhar!”
“tak mustahil kak. Kalau akak tengok dia sekarang tentu akan akan terlejut. Dia dah berubah seratus peratus kak. Tudung entah kemana. Kain sampai paras lutut aje jalan-jalan kat kampung. Kata tok imam anaknya terlalu kecewa dengan perceraian mereka. Dia tak dapat terima.” Terkedu aku. Sampai begitu sekali fatanah kecewa dan menderita.
“kasihannya… akak nak pergi tengok dial ah. Temankan akak sari…”
“nantilah dulu lia. kamu rehat dulu sekejap. Tidur sini pun tak apa. Esok-esok masih boleh melawat fatanah..”
Setelah timbang dan sukat, akhirnya aku mengalah.
Kami menjamu selera malam. 
“ni bilik sari akak. Kita kongsi ya. Sari banyak ank bual dengan akak ni..”
“okay..sari masuklah sama. Akak okay aje..”
Aku labuhkan punggung dibirai katil. Jendela yang terbuka luas menjadi santapan bayu sawah. Sejuknya menggigit tidaklah sampai ke tulang sumsum.
“okay, apa yang sari nak bualkan sangat tu?” kami berlnjur kaki dibirai katil manakala kepala berada dilentokkan dinding jendela menghadap malam yang kelam.
“betul ke akak serius nak cerai dengan abang ustaz?”
“betullah tu. Akak dah tak tahan hidup macam ni…”
“tapi sari rasa akak terburu-buru. Akak tak rasa macam tu ke?”
“tak. Inilah yang paling muktamad. No change anymore!” aku bertegas dengan pendirianku. 
“kalau akak tahu ceita ni tentu akak akan ubah keputusan akak tu..” terkebil mataku lntaran dihujah dengan persoalan yang membangkitkanku dari rasa mengantuk. Terus segar bugar.
“apa dia?”
Sari ambil jemariku dan genggam. Aku biarkan.
“sebenarnya abang ustaz tak bersalah dalam hal ni. dia hanya dijadikan pak sanggup untuk menutup perut fatanah yang busung. “
“pak sanggup?”
“ya. Pak sanggup. Ustaz lakukan semua itu kerana dia kasihan dengan kak fatanah. Itu sahaja. Dia tak bermaksud pun untuk curang dengan akak tapi desakan demi desakan dan akhirnya dia terpaksa menikah juga.” Sampai hati aku tak diberitahu berita ini awal-awal.
“dari mana sari tahu? Siapa yang bagitahu?”
“abang ustaz!”
“apa?? Abang ustaz?? Bila ?? bila sari?” aku dah kalut. Terasa aku yang bersalah.
“baru sebulan yang lepas kak. Beriaia ustaz meminta nombor telefon dan alamat aka disana. Dia kata tak dapat kontek akak sebab dah tukar nombor telefon baru. Kasihan dia kak.. tak terurus diriny. Kalau akak tengok, sari percaya akak akan mennagis kak. Naïf sangat dia kak.”
“akak tak percaya.. akak pernah Nampak dia kat KL dulu tapi penampilannya tak berubah pun. masih sama dengan dulu.”
“betul kak! percayalah…”

Aku terus menggeleng. Kalau betul kata sari, habis tu siapa yang aku Nampak tempoh hari? Tak mungkin aku boleh silap orang. Aku masih ingat rupa suamiku sendiri.
“betul kak. kalau akak tak percaya, sari boleh buktikan.” Sari mencari telefon bimbitnya yang dicas diruang tamu. Sementara menunggu, aku berfikir-fikir semula tentang kewajaranku dengan keputusan untuk bercerai. Benarkan keputusanku ini?
“nah tengok.. tengok kak. ambillah..”
Aku sambut. Telefon bertukar tangan. Aku buka media dan klik ke picture. Terpampang seraut wajah yang kusut masai dengan jambang yang begitu panjang tidak dikemas atau dirapi.
“masyaallah. Betul ke ni suami akak?”
Sari mengangguk. Aku mahu menangis dan aku tak dapat tahan. Teresak-esak aku menangis diatas bantal. 
“dia nak jumpa sangat dengan akak. Dia kata nak minta maaf kat akak. Dia ada pergi kat tempat kerja akak tapi akak dah berhenti. Kawann-kawan akak kat situ kata akak sedang pantang masa itu. Sari tengok abang ustaz menangis kak. dia nangis didepan sari. Dia kata dia menyesal kerana kecewakan akak dan curang kat akak. Dia tak bermaksud begitu. Keadaan yang terlalu mendesak dia. Sari percaya ustaz kak…. pergilah kembali pada suami akak… sari sokong dan akan bantu akak ya…”
Aku masih teresak. Belakang terasa diusap. Dalam hati kata nak tapi masih ada ego. Nantilah dulu. Aku perlu tenangkan hatiku yang gundah dulana ini.
“akak ambillah seberapa banyak masa. Tapi jangan lama sangat. Sari tak nak akak menyesal di kemudian hari aje.”
“terima kasih sari…”
Kami berpelukan erat.

Malam itu aku tak dapat tidur nyenyak. Ingatanku mengimbau semula detik-detik manis aku dan abang huzi. Apakah aku terlaly terburu-buru membuat kesimpulan?
Pagi sesudah bersolat subuh, aku ajak sari kesurau. Aku mahu menemui tok imama yang juga ayah kepada siti fatanah.
“ustaz… apa khabar?”
“hrumm sihat. Kamau apa khabarnya?dah lama tak Nampak! Tok minta maaf atas anak tok. Dia rampas suami kamu tapi tok mohon sangat agar kamu dapat maafkan fatanah.” Permintaan ustaz sangat ringan. Untuk memaafkan agak senang. Tapi melupakan tidak mungkin.
“saya dah maafkan tok. Minta diri dulu. Saya jjuga minta maaf bagi pihak suami saya..”
“oh.. er… lia dah nak pergi ke ni? boleh kita sembang sikit masa lagi? Ada sesuatau yang tok nak khabarkan ke kamu!”
Berdegup jantung mendengar permintaan tiba-tiba ustaz.
“apa dia tok? “
“tok nak minta tolong kamu supaya kamu dapat pujuk huzi untuk mreujuk semula dengan fatanah. Haram hukumnya bercerai semasa mengandung. Kamu tahu kan hokum tu?”
Aku terasa sangat berat dengan permintaan tok imam. Kalau aku turutkan hatiku juga yang akan hancur.
“tolonglah lia… hanya kamu yang boleh mmeujuk suami kamu. tolong ustaz.. demi anak ustaz. Ustaz dah tak sanggup tengok fatanah menderita sampai macam tu sekali… “ mendayu-dayu suara ustaz kala ini. Namun aku tak dapat berikan persetujuan.
“lia tak tahu ustaz….”
“lia tahu tapi lia sengaaj tak nak tolong kan..? kalau macam tu takpelah. Ustaz balik dulu. Kirim salam dengan bayi kamu. lupa pulak nak jenguk masa kamu bersalin dekat hospital dulu.”
Aku tercengang.
“ustaz tahu?”
Dibalas dengan anggukan. Ustaz menerukan perjalanan menuju ke rumahnya. Aku hampir pengsan disitu.
“so, macam mana? Apa ustaz kata?”
“tak ada apa-apa!”
“mustahil. Kalau tak apa-apa, akak tak akan buat muka monyok macam ni.”

Akhirnya aku menceritakan semuanya.
“patutlah sari ada dengar fatanah mengamuk hari tu. Tapi tak pasti samada dia marah kerana bekas madunya sudah melahirkan atau sebaliknya. Tapi itulah yang sari dengar dari pakcik-pakcik sari yang bersepupu dengan tok imam.”
“entah kenapa hati akak rasa tak sedap aje dari selamam.”
“sebab semalam akak tak dapat tidur. Sari Nampak akak masih tak tidur lepas sari bangun pukul empat pagi. Akak rindukan abang ustaz huzi ke?’ sari menggelakkan ku. Aku tersenyum sipu. Kantoi sudah.
“kalau rindu, katalah rindu. Tidaklah cik abang disana ternanti-nanti. Nanti sari bagi alam baru abang ustaz. Make sure akak ke sana tau! Kalau tak sari tak nak kawan dnegan akak lagi..” ugutnya. Aku diam.
“tak adalah. Sari gurau aje pun. Akak kawan sari sampai bila-bila. Nanti sari sms kan alamat cik abang tu ke telefon akak k. jomlah kita sarapan. Mak dah tungguk kat dapur tadi. Dia dah panggil dah pun” 
“ermm..” aku jenguk kedapur dengan sari. Kami makan ala mee goring saahaja. Sedap masakan mak sari.
“hati-hati bila dah kat jalan. Pandang kiri kanan. Jangan nak main redah aje…” 
“ya makcik..”
“ala ma.. tahulah kak lia jaga diri. Kan dah lama tinggal kat KL tu..” lengn sari ditampar emaknya.

“kesitu pulak budak ni…”
“betul tu makcik. Saya akan jaga diri. Saya pergi dulu, makcik, sari. Assalamualaikum…”
“walaikumussalam..” aku masuk kedalam perut teksi untuk ke pekan. Memang dah kitempah awal-awal sejak semalam.
Kami berbalas lambai sehinggalah kereta teksi membelah jalan kampung menuju ke pekan. Sekali lagi aku tinggalkan kampungku yang indah. Mujur aku sempat melawat rumah peninggalan ayahku petang semalam.
Smpai dikuala lumpur, aku menelefon kak min dengan keputusanku yang sudah berubah. Terkejut beruk kak min. aku ceritakan semua yang kudengar dari sari dan maknya. Tapi aku masih ragu-ragu. Jadi aku perlukan satu kepastian akan itu. Makanya aku memberitahu kak min akan itu. Aku menyambung lagi sehari cutiku. Mujur aku sudah memerah banyak susu untuk bekalan anak-anakku yang comel. Tak sabar hendak jumpa kesayanganku. Bukan suami okay.
“assalamualaikum.. tumpang Tanya pakcik, betul ke alamat rumh ni?” aku hulurkan kertas yang berisi alamat rumah yang sempat aku salin dari telefon yang sari sms baru tadi.
“betullah. Inilah rumahnya tu. Tu haa.. yang kat depan sana tu!”
“okay! Terima kasih pakcik!” 
“sama-sama cik!”

Tanpa membuang masa lebih di ruang bilik pondok pengawal keselamatan, aku segera melangkah menuju ke rumah mewah yang dimaksudkan oleh pak guard tadi. Ada kawannya yang menjling-jeling kearah ku bagai nak makan. Tahulah aku ni hot! Isteri ustaz hot kowt! Hahaha
Sampai didepan rumah, pintunya terbuka dan aku terkejut pabila disapa dengan pasangan yang sedang berpelukan dan berciuman. Rasa mahu rebah kat depan rumah ni.
“sayang… siapa tu? Sayang kenal ke?” Tanya si gadis yang bertudung labuh. Amboi.. bersayang-sayang dengan suami aku. Tak padan dengan wajahnya yang lembut, dengan penampilan yang muslimah begitu, ternyata sikapnya melebihi pelacur. Yang lelaki pula sibuk mencumbu pipi si perempuan. Laknat!!! Ternyata aku terpedaya. Cerita sari hanyalah rekaan semata-mata. Tubuh lelaki yang dikatakan kusut masai begitu sihat dan tampak lebih bergaya dimataku. Kini aku mahu meraung. Luka dihati tiada siapa yang tahu.
“eh mestilah tak kenal… tapi macam pernah nampak. Kamu dahlia kan?” Tanya abang huzi sengaja menyakitkan hatiku. Berdesing telingaku. Buat-buat tak kenal dia. Mataku jatuh pada tangannya yang merangkul erat pinggang wanita muslimah tadi. Sebak sangat aku rasa.
“memang kita kenal!” tajam mataku mencerlung kearah mereka berdua. Wajah si wanita berubah menjadi takut. Aku senyum simpulan sinis. Sangat sinis sesakit hatiku.
“owh! Mengaku rupanya kau ya. Baik.. kau rupanya isteri yang….”
“cukup!!! “ tempikku tiba-tiba. Aku dapat rasakan dia akan mencercaku. Tidak kusangka inilah pengakhiran perkahwinan kami.
“baiklah huzi, aku datang ni pun nak tuntut cerai dari kau!! Kau pergilah menyundal dengan mana-mana perempuan lepas kita bercerai. Aku tak kisah. Ceraikan aku huzi!! Ceraikan aku!!”
“apa bising-bising ni zairul?? Siapa kat luar tu??”
suara dari dalam membuatkan aku memandang kearahnya. Pandangan kami bersabung. Aku tak percaya.
“dahlia sayang…. Ya allah!! Isteri abang ke tu? Lia ke tu zairul?? Liaa!!!”

Lelaki yang baru keluar dari rumah berjalan laju dan menghampiriku. Wajahnya benar-benar kusut masai. Dengan jambang yang panjang dan rambut dipelihara memanjang sehingga keparas bahu. Matanya yang tadi suram berubah menjadi bersinar-sinar. Paling aku tak percaya bila dengan selambanya dia menyentuh pipiku dan membawa tubuhku kedalam rangkulannya. Aku tidak pula menolak. Siapa dia dan siapa yang dengan perempuan di depanku?
“I miss you so much sayang. Ya allah syukur Alhamdulillah… akhirnya abang jumpa dengan sayang. Jangan tinggalkan abang lia. please. Bunuh saja abang kalau lia tak puas hati. Abang rela…” dia mengongoi menangis dibahuku. Kepalanya tersembam penuh layu dileherku. Mahu neolak tapi bagaikan ada kuasa yang menghalang. Diakah suami yang sebenar? Habis tu, siapa dia dekat sana? Kembar suamiku?
“itu ke isteri abang huzi, bang? Biras liyana?”
“hurmm! Betullah tu.”

Aku terpempan dengan kenyataan tadi. Tak semena-mena aku terasa mahu pengsan. Terlalu banyak kejutan yang kuterima. Dan kini aku betul-betul hilang tenaga. Aku terkulai layu dalam pelukan insane yang sangat kurindu.
“saya dimana?”
“kat dalam bilik abang… rehatlah. Jangan tidur dulu… abang dah suruh adik abang ambilkan anak kita dekat kampung kawan sayang tu…”
“apa? Saya tak faham!”
“kenapa ber’saya’ dengan abang ni? hurmm.. abang tak suka dengar… panggil abang dan lia kay… macam dulu-dulu…”
Dia duduk dibirai katil. Aku engsot tubuhku jauh kedalam. Tindakanku mengundang masalah, aku telah dengan tidak sengaja menyediakan satu ruang. Lalu dia berbaring disebelahku dan memeluk batang tubuhku. Aku neolak dan dia melepaskan.
“terangkan pada saya semua ini! Saya pening… benar-benar pening…”
Dia senyum kelat. Wajahku dijamah dengan bibirnya sekali. Aku patungkan muka. Malas mahu melayan.
“apa yang sayang nak abang terangkan? Tell me!”
“you know it!” 
Kening dimainkan. Aku rasa nak sepak laki ni. 
“okay okay… I’ll tell you about what had happened to us. Between you, me, fatanah and zairul!” abang huzi berbaring mengiring selepas melepaskan lenganku. Mana perginya sikapnya yang mudah ketawa dulu? Akukah yang berhak menghilangkannya?
“just explain about zairul. The rest, Im not interested.”
“okay…”

Abang huzi buang baju kemejanya yang bewarna putih. Terserlah dadanya yang bidang dan sedikit berbulu. Nampak benar kemaskulilannnya. Tak faham aku. Untuk apa dia buka baju? Nak tayang body dia tu dekat aku ke?
Abang huzi berlalu ke dalam bilik air tanpa menceritakan keadaan yang sebenarnya. Buat aku terkebil-kebil macam orang menunggu durian gugur.
Beberapa minit kemudian, air pancuran sudah diberhentikan. Kemudian, daun pintu kedengaran dibuka. Wangian mandian menyemerbak keseluruh ruang bilik abang huzi. Aku cepat-cepat pejam mata. Terasa degupan jantung ini terasaa lain macam.bunyi almari diselak dan ada nyanyian kecil.
Beberapa detik kemudian, aku dengar dia melangkah ke katil. Aku tak tahan dengan degupan jantung. Lantas aku pura-pura menguap dan baru mengalih kan badan kesebelah menghadapnya.
“dah bangun…?”
Aku buka mata. Ya Allah. Subhanallah!
“kenapa? Terkejut? Handsome tak abang?”
Aku masih tidak mampu melarikan pandangan mata. Tampan sekali gerangan dia ini sehingga aku tak mampu larikan mata dari memandang wajahnya. Bersih dan putih selepas dicukur dan dikemaskan meskipun tidak sekemas dulu. Mungkin dibuat seringkas begitu sahaja asalkan hilang jambang panjangnya. Cuma tinggal ada seciput janggut. Kumisnya juga dikucur dan berwarna biru. Aku tak tahan menanggung kerinduan. Aku tiba-tiba pandai merindu. Aku bangkit dan dia tercengang. Dia berdiri static disisi katil. Aku perlahan-lahan berdiri diatas katil dan memijak tilam yang empuk. Aku hulurkan tangan dan dia Nampak teruja. Aku sudah tenggelam dalam pelukannya. Teresak-esak aku menangis didadanya. “I miss you so much… jangan tinggalkan lia .. don’t don’t. lia tak sanggup!” aku peluk kuat pinggangnya. Seperti biasa aku cium dan kucup dadanya yang terdedah. Tambah-tambah lagi dia begitu wangi dengan haruman Johnson Johnson. Aku suka sangat dengan baunya. I miss you too.. insyaallaha bang tak akan buat kerja gila tu lagi and promis to me jangan lari dari masalah. Jangan buat andaian sendiri sebelum abang bagi penerangan. Im so distracted at that momone I noticed you were missing. I felt like crazy. Kenapa buat abang macam tu?” sebak suaranya. Bertanya dalam sesalan. 

“lia minta maaf… lia terlalu ikutkan perasaan kecewa masa tu.. im so sorry bang… maafkan lia. ampunkan semua salah lia ya bang….”
“syyy… don’t mention it. lia tak salah Cuma abang terkilan. Abang tahu berat bagi lia bila tahu lia dah dimadukan but I did it not o purpose. I did it because of humanity tapi abang tak rasa abang menolong. Abang malah menimbulkan masalah.”
“abang tak dapat puaskan hati dan batin dia. Abang tak mampu. Setiap kali abang cuba abang akan terbayang-bayang lia yang abang akan cumbui dan belai. Abang benar-benar tak dapat. So, we ended up with a divorce. Dia kata abang bukan lelaki yang hebat. Abang kaku bagai kayu. Mati pucuk dan macam-macam lagi. Abang cuba bertahan. Abang tahu dia sngaja buat macam tu supaya abang marah dan lepas tu abang akan buktikan kelelakian abang padanya. Bila abang dicabar, abang tak dapat tahan, abang ceraikan dia dengan talak dua. Abang tahu abang salah tapi abang memang tak mampu menipu orang lain lagi. Biarlah satu dunia meletakkan kesalahan di bahu abang, abang sedia mengaku abang yang bersalah kerana tak mampu adil tapi abang nikahi dia kerana untuk menutup dirinya yang dah dirogol dan mengandung. Abang tak sangka dia perangap abang. Dia tak pernah pun dirogol. Bila abang rasa tertipu, abang tidak lagi melayannya dengan baik. Abang asingkan tempat tidur dan balik lewat tiap malam. Abang sengaja buat macam tu. Biar dia tahu abang bukannya boneka yang boleh dimainkan sesuak hati.” Abang huzi mengangkat tubuhku dan dibawa berbaring sama diatas katil. Kami berpelukan. “lepas abang dah cerai fatanah, abang ada lawat dia tak?”
“malas. Tak ada masa. Lagipun dia bukannya mengandungkan anak abang pun.”
“kenapa pulak?” meskipun aku dah tahu jawapannya namun aku masih tak puas hati.
“abang tak pernah sentuh dia pun. Bukan tak ada selera. Dia cantik dan pandai menggoda abang tapi abang tak mampu. Abang minta maaf kat dia setiap kali abang tolak ajakannya untuk bermesra.lagipun kami dah janji tak akan mengadakan hubungan selagi belum disahkan dia hamil. So, bila disahkan dia tak hamil, abang cuba melakukan tapi abang tak dapat juga. Setiap kali dia peluk abang, abang akan keraskan badan. Dia panjat badan abang tapi abang tolak sampai dia jatuh dari katil. Lepas tu dia akan nangis dan esoknya dia akan merayu semula.”
“jahatnya abang…? Mana ada kucing tak makan ikan?”
Dia ketawa ceria. Suka aku dengar.
“eh! Ada juga. Kucing yang setia pada dahlia sahaja.”
Aku mencemik. Aku rasa tenang dah. Memang aku tak boleh dengar tubuh suamiku dikongsi oleh wanita lain. Kalau tak, sah-sah aku dah tending pelirnya yang pandai-pandai memasuki daerah selain daerahku. Tak pun aku sunat kalu kedua biar kepala batangnya tidak boleh menegang lagi. Wah ! jahatnya,…
“siapa pula zairul tu? Kembar abang ke?”
“hrmm… dia baru balik dari oversea. Makcik abang yang jaga dia kat situ dari kecil lagi.”
“tapi abang tak pernah cerita pun sebelum ni?”
“memang… abang tak fikir pun penting masa tu. So, bila dah jadi masalah, abang ceritalah.. “
“abang kecewa tak dengan lia? abang rasa lia ni layak tak jadi isteri abang?”
“tak!”
“kenapa?” aku mula menggelabah.
“sebab abang yang rasa tak layak.”
“pulak!”
“ha’ah! Tak caya, belah dada abang ni. abang kapak kat bangsal!”
“taknaklah. Kalau abang pergi siapa yang nak tolong lia besarkan niel dan nia..”
“siapa tu?” buat muka blur… aku cubit mulutnya yang melopong.
“abang tak kenal eh? Takpelah… nanti abang kenallah!”
“of course abang tak kenal..”
“memangpun! So, kita dah berbaik lah ni kan?”
“entah…”

Aku sondol dadanya dengan lenganku. Dia mengadu. Padan muka.
“abang tak kecewa dengan tindakan lia dulu?”
“kecewa juga tapi nak buat macam mana. Abang juga bersalah. “
“ala.. janganlah buat muka macam tu. Tak comel dah..” aku usik kumisnya yang mmebiru. Aku kucup dagunya yang hanya ada sedikit tinggal janggut.
“jangan naikkan stim abang. Abang ni taklah sekuat mana iman bila berdepan dengan sayang. Because only you can make me excited. “
“oh iya?”
“nak abang buktikan?”
“tak boleh…” jemariku merayap dibibirnya. Suka aku tengok matanya yang membuntang.
“masih dalam pantang. Tinggal seminggu aje lagi…”
“tapi boleh aje kan kita awalkan. It just pantang larang melayu. Dalam islam tak ada istilah macam tu pun. Kalau abang nak sekarang, boleh? Dah lama tak bermesra dengan sayang..?” suaranya sudah berubah. Janganlah….
“serius?”
“yes. I really meant it. cuba pegang dada abang ni hah. Berdegup jantung abang ni…”
“tapi lia belum mandi.badan rasa liat semacam.”
“takpe I like it. abang tak kisah. Sayang setiap kali dekat dengan abang, sayang akan jadi wangi. I like the taste of your body. Your smile, your voice. Your lips .eyes and everything I like most..i want you…”
“tak boleh bang… lia masih dalam pantang. Cubalah bersabar sikit oii… “aku tolak tangannya yang mula mahu membuka tudungku. Matanya semakin meredup.
“abang tak dapat tahan. Dah berapa bulan kita ta bersama. Pedulikan pantang larang tu. Abang tak percaya. Orang arab tak buat pun macam tu.”
“tapi itu budaya kita bang. “
“its only a culture. Bukan tuntutan agama.”
“but..”
“syy… abang akan pakai protection. “ bisiknya membuatkan aku malu.
“tak nak juga…”
“please… satu kali ni aje. Lepa tu bila sayang dah habis pantang baru abang akan tuntut hak abang.. berdosa menolak ajakan suami..”
“tapi abang…”
“syy.. I miss you. Want you..” pakaianku sudah mula terbang satu persatu.
“stop… I cant’”
“taka pa… abang tak kasar. I’ll make it softly dan gently.. “
“abang… janganlah geli tau buat macam ni. kita baru je jumpa kan, kenapa mesti utamakan nafsu abang?” belaiannya terhenti. Dia merenung mataku tepat-tepat dan dalam-dalam. 
“listen..this is not about merely a lust. Its about love. To show my love is to make a love. Itulah istilah cinta bagi abang. Tapi only for us yang dah legally intimated.please.. jangan tolak kehendak batin abang.. abang tak nak jadi seperti fatanah yang direject batinnya..” pipiku dibelai penuh elusan erotic. Aku tak dapat menahannya.
“biarlah.. lepas tu abang akan cari perempuan lain kat luar sana kan?”
Cumbuan pada leherku terhenti.
“it’s not that. Tak pernah abang terfikir nak buat macam tu. Abang masih ada pegangan agama.” Jawabnya sedikit berang.
“kalau macam tu, lepaslah… penat tau tak. Datang kat rumah ni nak cari abang but bila dah sampai and jumopa we end up like this. Abang dari dulu tak pernah tak menang dengan nafsu abang yang satu tu.”
“huh! Jangan fitnah abang!”
Tubuhku dilepaskan. Dia meramas rambutnya. Dah kusut pula jadinya. Elok-elok bersikat kemas sebentar tadi. Dek kerana kecewa dia terus jadi begitu.
“tak boleh ke lia penuhi permintaan abang ni sekali aje. Kalau abang mati esok, abang tak jamin abang redha tau!”
Siap main ugut pulak dia ni. 
“takkan hanya kerana lia menolak sekali,a bang dah cakap macam tu. Nampaki sangat abang Cuma nak tubuh lia kan?”
“shut up!!” apa yang lia mengarut ni? ok fine. Abang tak akan sentuh lia.” dia keluar dan menghempas pintu bilik dengan kuat. Aduh! Merajuk pulak orang tua ni. malas ah nak pujuk. Tak ada masa. Mengada aje lebih. Dia ingat dia tu siapa. Raja? Asyik nak melayan nafsunya aje.

Setelah memakai baju yang terselak habis dan menampakkan pangkal bahuku, aku terus keluar dari bilik. Beg ku yang aku tinggalkan dipondok pengawal tadi, harus kua ambil dengan segera memandangkan ada barang-barang yang perlu ku ambil. Aku perasan akan kehadirannya yang berada disofa sambil menonton televisyen di ruang tamu. Ah! Tak ada masa nak melayan.
“nak kemana tu? Nak cari jantan lain untuk puaskan nafsu mereka?”
Mahu gugur jantung aku. Aku benar-benar terasa. Adakah dia samakan aku dengan pelacur? Sakitnya hati aku.
“ya!” aku tambahkan marahnya. Segera aku keluar dari ruang tamu dan berlari ke pintu. Aku dikejar. Sampai dipintu yang terbuka luas, belum sempat aku memakai seliparku, tubuh drentap masuk dalam. Aku dicempung. “lepaskan lia bang!! Abang dah gila ke ni??”
“ya!!! Abang memang dah gila!! Lia yang buat abang gila!!”
Aku makin takut diapa-apakan. Aku tumbuk-tumbuk dadanya supaya dilepaskan. Tapi tenaga perempuanku bukan tandingan. Tubuhku dibawa naik semula ketngkat atas dan dicampakkan diatas katil. Mahu patah tulang belakang aku.
“abang dah gila ke hah??” teriakku sebelum dia sempat menghapiriku. Aku menolak wajahnya daripada mencumbuiku. Aku benci dengan dia. “jangan bang!! Ingat allah… jangan kasari lia.. lia belum sedia bang.. lia masih dalam pantang…”
“abang tak peduli. Lia kena layan abang… selagi abang tak dapat apa yang abang nak, abang takkan lepaskan lia sampai bila-bila” gila!!
Aku meronta-ronta dalam pelukannya. Airmata keluar merambu-rambu namun dia mengelapnya dengan tangannya. Lembut sentuhannya. Kalau benar dia mecintaiku kenapa dia haris buat begini?
“abang Cuma nak tunjukkan cinta abang kat lia. itu aje sayang. Salah kea bang buat macam tu?” rambutku dibelainya setelah membuka tudungku. Aku tak tahan dengan belaiannya.
“tapi lia…”
“syy… I just want to love you. This is how I show my love dear…”
“bang…”

Bibirku dijamah sehingga aku tak dapat berkata-kata lagi. Pelukan terasa dieratkan. Akhirnya aku tewas dalam pujukan dan godaan suami sendiri. Aku balas rangkulannya dan memeluk tubuhnya erat. Petang itu terlampias sudah rindu dendam antara kami. Ternyata dia melakukannya secara penuh lembut dan pesona.a ku seperti dibawa kelangit biru dan penuh indah. Belaian, elusan dan suara cintanya nbenarbenar membuatkan aku jadi menagih tubuhnya. Keindahan tubuh dariseorang lelaki bergelar suami. Aku cintakannya.
“thanks dear..” aku malu. Aku tak lepaskan batang tubuhnya dari rangkulanku.
“ouch.. sesak nafas abang ni… sayang peluk kuat sangat… kalau ye pun nak sekali lagi tunggu lah dulu dalam sejam.. barulah abang boleh kembali bertenaga..” aduh… tengok! Dia dah salah tafsir dah….
“malam ni kita sambung ya…”
“tak nak!”
“ala.. naklah”
“kan dah janji tadi kan. Jangan nak mungkir janji pulak. Berdosa besar tu. Munafik namanya..”
“abang tak cakap abang janji pun. I just said abang abang tak buat tapi tak janji..”
“abang!!” aku tumbuk dadanya yang berpeluh. Kuat sangat dia bermain tadi sehingga beberapa kali aku meraung dalam pelukannya.
“oklah.. yang ni last… lepas tu kita sambung lepas sayang dah habis pantang…”
“erm.. abang tak kisah kan?” aku cuit hidungnya.
“abang kisah tapi nak buat macam mana. Kerana sayang abang relakan.”
“eeleh.. mengada.. hah! Abang janji nak guna protection kan? Mana dia? Tak ada pun! Abang bohong…”
“la.. abang lupa yang.. itulah sayang yang buat abang lupa tadi. Abang memang nak pakai dah tadi tapi sayang macam tak nak lepaskan abang nak ke bilik adik abang.”
“for what?”
“abang nak pinjam satu condom zairul. Nanti abang ganti kemudian..”
Aku tepuk lengannya. Aku yang malu.
“eii tak senonoh lah abang ni… ada ke pinjam barang tu dengan orang lain? Tak ada duit nak beli ke?”
Dia ketawa galak. Suka aku dengar. Sedap.
“bukan tak nak beli tapi tak pernah beli because dulu tak pernah pun kita guna protection kan?” wajahku disembur darah merah yang pekat. 
“alamak.. sayang blushing ke..? takkan dengan abang pun masih nak malu? Dah jadi umi pun masih nak malu ke?”
“memanglah.. bukan macam abang tu tak tahu malu!”
“dengan isteri abang saja abang tak malu. Kalau dengan orang lain abang malulah…”
“so, maknanya abang tak malulah dengan fatanah dulu?” aku jerat dia dengan statement dia sendiri.
“err… dengan isteri muda pun ana malu. Bukan malu tapi tak berselera nak bincang perkara ni. nak bincang pun buat apa kalau tak pernah buat. Lainlah kalau dengan sayang. Hari-hari abang nak buat anak!”
“eii.. tak senonoh!” aku cubit pipinya. Dia Nampak susut. Benarlah kata sari tempoh hari. Suamiku sudah jauh susut badannya. Sewaktu dia menundihku tadi, berat badannya terasa kurang berat dari yang sebelum-sebelumnya. Tentu sepanjang kai berpsah dia makan hati. Kesian wahai suami.

Malam itu, kami dikejutkan dengan kemunculan sepasang kembar kami yang diangkut bersama oleh kak min dan zairul dan isterinya ana antasya. Cantik namanya secantik orangnya. Kacukan belanda Indonesia. Patutlah cantik semacam. Orang mix-indon rupanya.
“ya allah anak papa”
“bukan papa. Abah!”
“okay abah.. mari sini kat abah… “
“yang ini namanya Daniel. Yang ini dania. Anak awak tu kalau menangis memang bising…” usik kak min. dan aku dapat rasakan suamiku tersenyum sebak padaku.
“kenapa ni? tak suka tengok anak sendiri?” dia pantas menggeleng. Aku dipaut dan dirapatkan kedadanya.
‘abang rasa nak menangis aje sekrang. Thanks for this present. Abang tak dapat bayangkan bagaimana sayang dapat jaga diri sendiri dan babay kita seorang..” ujarnya begitu syahdu.
“biasa je. Lagipun banyak orang yang jag alia waktu lia mengandung anak abang..”
“thanks..”
“hermm.. jomlah bang… kita susukan dania dan Daniel!”
“kita?”
“amboi! Dua orang ni dah mula bercanda. Orang disekeliling dah tak Nampak. aku pulak yang malu.” Usikan zairul mengejutkan kami.
“jeleslah tu.. “
“jom sayang… kita naik atas… ermm… siapa nama awak tadi?”
“min!”
“oh! Terima kasih. Itu bilik min ada kat sana. Isteri saya dah siapkan untuk bilik awak.”
“ye ke? Waahh… terharunya…tapi akak laparlah lia…”
“laa… akak lapar ke? abang naik atas dululah . lia nak temankan kak min kejap.”
“okay. Jangan lama-lama tau!”
Aku mengangguk sebelum mengikuti kak min kebiliknya. Abang huzi yang menyruhku untuk mengemaskan bilik tetamu tadi. Ingatkan siapa yang nak datang. Rupanya kawan baik aku rupanya.
“mak dah sikat ke kak?”
“tak! Belum lagi.. tapi tadi mak Nampak okay… “

Kak min mula membaringkan tubuhnya kekatil. Sudah makan, terus begitu. Adui.. mahu tak boroi perut ustazah ni..
“kamu pergilah naik atas lia. akak dah nak tidur. Esok, akak dah nak balik. So, lia masih stick dengan rancangan awal kita?”
“entahlah kak. tengoklah dulu lepas lia dah bincang dengan suami. Rasanya dah berubah kut. Akak tak marah kan?”
“tak! Eloklah tu. Isteri kena tinggal dengan suami. Barulah rumahtangga aman damai.”
“terima kasih kak. lia janji akan datang kerumah akak lepas ni. nak kenalkan mak dan ayah dekat suami lia.”
“elok sangat. Dah lama mak nak jumpa suami kamu tu. Handsome juga iya. Patutlah mejadi rebutan..”
“sudah tentu kak..”
Kami tergelak sama. Aku minta izin untuk naik keatas.
Setiba diatas, abang huzi sudahpun berbaring dengan kedua-dua anak kami ditangannya.
Seronok sangat dapat bermain dengan kembarny agaknya.
“sayang tak bagi tahu pun sayang hamil anak kembar kat abang? Sampai hati…. Nak merajuk kalau macam ni..”
“tak ada maknanya lia nak pujuk abang….sebab…”
Aku duduk disebelahnya dan peluk kepalanya.
Aku kucup seluruh wajahnya.
“sebab apa?’
Aku dalam diam menyembunyikan senyum. Umpan sudah mengena.
“sebab… I love you…” bisikku perlahan begitu merdu ditelinganya.
Dia suka. Aku pun suka.
“terima kasih for this baby.. abang akan usahakan untuk menambah lagi bilangan tentera abang… hahaha… yang tadi tu sengaja abang tak pakai protection kut sebab abang nak sayang mengandung awal…” 
“abang!!!”

Tamat!!!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...